Gue Nyesel Masuk HI…!!!


Masuk HI adalah impian saya sejak kelas tiga SMP. Namun, setelah menjalani sendiri HI itu seperti apa, saya sempat ragu-ragu. Is this my way? Is this the real of choice???

Ternyata, HI itu nggak cuman belajar bahasa asing. Perlu diluruskan pandangan orang selama ini bahwa yang masuk dan lulusan HI, kemampuan bahasa Inggrisnya akan mantap. Tidak selalu benar adanya. Karena prodi HI berada di bawah Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP), maka mau tidak mau mahasiswa HI harus menerima POLITIK sebagai menu makanan sehari-hari, tentunya di samping mata kuliah bahasa, seperti bahasa Prancis atau Mandarin.

Selama ini mungkin ada pandangan kalau lulusan HI ujung-ujungnya akan jadi diplomat atau duta besar atau atase atau mungkin menteri luar negeri. Padahal tidak semua anak HI, khususnya angkatan 2007 Airlangga, ingin bekerja di bidang yang saya sebutkan di atas. Masih ada beberapa jenis profesi lain yang mereka harap untuk dapatkan ketika lulus nanti, semisal: bekerja di NGO (Non-Government Organization), menjadi pembaca berita, menjadi dosen, wartawan, artis, direktur perusahaan, dan sebagainya. Jadi, teori fleksibilitas berlaku juga bagi anak-anak HI.

Setelah menjalani perkuliahan selama dua minggu, saya belum yakin-yakin amat kalau masuk HI memang cita-cita saya. Why? Secara, apa yang ada di pikiran saya sebelumnya, ternyata agak melenceng. Sebelumnya saya menanggap HI lebih language orientend dan bagi saya yang suka mempelajari bahasa, kayaknya nggak salah masuk HI. Tapi, bahasa cuman alat doang. Yang penting dari HI adalah bagaimana kita bisa berpolitik dan memahami sistem politik internasional, pintar bernegosiasi, maknyus dalam berargumen, dan tentunya menguasai beberapa bahasa asing selain bahasa Inggris.

Asyik nggak ya di HI???

Tergantung! Kalau Anda memang menyukai hal-hal yang serba berargumen, pasti keasyikan yang akan Anda dapatkan bertukar pikiran, diskusi, belajar negosiasi, suka cuap-cuap, maka HI bisa mengakomodasi hobi Anda tersebut. Bagi Anda yang kurang berani ngomong, HI bisa jadi tempat penggemblengan yang bagus. Bagi yang ingin mendalami teknik menulis yang baik dan ilmiah, HI bisa mewadahi.

Terus terang, banyak hal baru dan menarik yang saya dapatkan setelah masuk HI. Teman-teman saya banyak yang cerdas, bahkan beberapa di antara mereka pernah mengikuti AFS alias pertukaran pelajar ke Amerika Serikat. Si Jamal, Imaniar, dan Izmer di antaranya. Ada juga Gracia yang pada waktu SMA-nya jadi Putri Lingkungan Hidup Jawa Timur dan jadi duta Indonesia pada konferensi LH di Aussie. Si Firman yang lulus seleksi belajar di Jerman, namun karena umurnya belum mencukupi, so dia masuk HI dulu untuk memantapkan ilmunya. Selain itu, teman-temanku yang lain prestasinya gue salutin banget deh!!!

Apa yang bisa aku dapetin dari kondisi ini? Pertama, tentunya rasa bangga bisa bertemu dengan anak-anak cerdas dan berprestasi. Kedua, rata-rata teman aku anak tajir gitu deh. So, kalo pintar ‘manfaatin’ teman, kan bagus banget tuh! Ketiga, lingkungan belajar yang asyik nunjang banget apalagi ketika berdiskusi dengan anak-anak kritis seperti mereka. Terakhir, gue pengen kecipratan pinter seperti mereka. Doain dong…!!!

Pokoknya, gue menyesal masuk HI…


Iklan

22 thoughts on “Gue Nyesel Masuk HI…!!!

  1. Yah udah terlanjur mo gimana lagi. Sekarang mendingan doa aja biar kuat. Biar semangat, membatin aja gini, “Banyak yang mo masuk HI!!! Jangan sia2in kesempatan ini…” Moga sukses ya…*gagal masuk HI nih*

  2. jangan nyesel dooong. asik kan jadi bisa kepake tuh ilmu. yaaa bahasa asingnya, yaa ilmu politiknya… dsb. belajar bediplomasi pula.. kalo udah nyebur jangan kepalang brur! Semangeeeet.. * swear, ini nasihat ditujuakn buat mbak juga looh hhehehhe

  3. sinthionk said: judul cuman provokasi doank!!!>>>>cerdik ;)sip deh…selamat menikmati dunia baru yang kyknya bakal banyak tantangan neh…

    huhuhuhuhuhuhu…bantuin mbak bikin jurnal PIHI…jurnalnya in english…sempet muntah…namun, yeah…kudu ditahan!!!

  4. onetea said: jangan nyesel dooong. asik kan jadi bisa kepake tuh ilmu. yaaa bahasa asingnya, yaa ilmu politiknya… dsb. belajar bediplomasi pula.. kalo udah nyebur jangan kepalang brur! Semangeeeet.. * swear, ini nasihat ditujuakn buat mbak juga looh hhehehhe

    oce mbak!!!tengkyu yah atas nasihatnya yang berharga itu…saya jadi terharu…huheuheuheueee

  5. meylafarid said: dohhhh..ntar klo dah jd org tajir juga ajak2 ya!! kekekekeselamat ya dah jd mhsiswa HI!! kpn traktir2 ???? 😀

    traktir es degan rasa sambel… mau kan mbak???tapi, ntar minumnya pas buka puasa aja… okeh2

  6. jangan pikirkan yg buruk&dan kekurangan kita, yg jelas teruslah berprestasi,belajar dg enjoy,cobalah menyukainya.Soal ilmu2 itu memang bagus, nanti kalau kamu bisa lancar bahasa, kan nggak ngelantur ngomongnya krn sudah ada “bekal” politik, ilmu sosial dll.Nah soal fleksibiltas kerja, enak kan? bisa diterima dimana2. Ini loh masi 2 minggu, jadi masa2 adaptasi. Kenalan dulu lah yg bener…tak kenal maka tak sayang. Semangat ya!

  7. Hehehe…gw juga berpikir begitu waktu baru masuk HI. Di UI malah lebih parah, nggak dapat mata kuliah bahasa asing coy! Garing deh kalo ngarepin nambah ilmu bahasa. Harus nyari sendiri di luaran.

  8. hey…bro…akku ma tmn2 biz kcewa neeh gara2 gag masuk PMDK prestasi….n aku skarang msh kudu “fight” bwad ntar spmb…wezz pokoEEapupun HI Unair bakal ku temBuss…doaiN jugga y…..

  9. lafatah edit delete replylafatah wrote today at 4:44 AMamiiiiin…yups! pokoke, tanpa PMDK prestasi pun, buktikan kalo di SPMB kalian bisa!!!Rajin belajar, perdalam bahasa Inggris, dan tetep doa…gitu aja yang bisa aku sarankan…Semangat yaaaaa……

  10. Saya tahun 2007 masuk HI Unair lewat jalur SPMB (sekarang USNMPTN). Saya kurang tahu harus benar menjawab soal berapa persen. Karena HI Unair kan pake sistem ranking. Siapa yang jawabannya benar akan diurutkan dari yang tertinggi sampe ke urutan dimana kuota mahasiswanya tercapai.Apalagi calon mahasiswa yang akhirnya bisa masuk HI kan tidak diberitahu jawban SPMB mereka. Jadi ya…just do your best!Jangan cuma ngejar batas minimal bisa masuk HI Unair. Jawablah sebanyak2nya dengan benar. Itu saja secuil saran dari saya 🙂

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s