Bayi Immoral

Langsung aja…

Waktu gue maen di rumah Rommel, gue terkezut bukan abizzz! Sebiji balita tak bermoral gue temukan telanjang segitiga (kalo pake telanjang bulat, udah lajim) sedang bermain api, menyulut bara, memantik konflik. Gue awalnya terpana. Namun, langsung nyadar. Gue bukan siapa-siapa di dunia ini. Ting…

Bocah tengil, kudisan, dan ingusan itu masih cadel. Pas gue tanya dengan aksen manis, “ Nama Kamu siapa, Dek?” Dia malah jawab “ Maculoh??? Ulus ada dililoh! Tape gueh…” Gue pun cuman bisa mengucap istighfar banyak-banyak di dalam hati.

Tapi, aku nggak patah arang. Aku pun lanjut menginterogasinya.

“ Dek, Adek sekarang umurnya berapa taun?” Masih dengan tampang manis ala gorila yang kedapetan nyuri manggis.

“ Deux age… (eja: dezaz)”

“ Dezaz?”

“ Cegini lomas…” ujarnya sambil mengangkat kedua belah telapak tangannya. 10 tahun? Masa sih?

“ Dezaz! Dezaz…”

Dari tampangnya yang rada-rada bule, gue mulai berpikir yang lebih dalam lagi. Dezaz? Is it english or france or germany or… Error???

“ Van, Kamu ngompol lagi ya? Kenapa sih nggak bilang-bilang ama bibi? Duh, Kamu tuh ya? Nggak bermoral banget jadi anak-anak! Tak sunat dua kali Kamu!” Rommel tiba-tiba keluar. Di tangannya tampak dua botol hard drink, lebih tepatnya aspal dingin yang baru saja dikeluarkan dari kulkas.

“ Tah, ni buat Kamu! Tangkeeeep!” Rommel melemparkan botol hard drink itu. Sumpah, aku langsung nggak minat. Napsongku terasa dikebiri.

“ Mel, dia adek Kamu, ya?”

Minuman tanpa merk itu cuman aku main-mainkan di tanganku. Rommel udah tau kebiasaanku. Tapi, yang aku herankan, meskipun dia tahu aku nggak suka hard drink paporitnya itu, terus buat apa dia selalu nyuguhi minuman laknat bin ilegal itu??? Sungguh, teman yang sangat pengertian! Salute to Koes Plus…

“ Dia Ivan, anak pungut bonyok gue pas liburan di Paris. Katanya, tuh anak ditemukan di bawah Menara Eiffel dalam keadaan yang menyedihkan. Aku nggak paham segimana menyedihkannya. Yang pasti, pas bonyok gue balik dari sono, bukannya bawain gue oleh-oleh apa gitu. Ternyata, dia bawain gue bayi immoral itu! Suntuk abiz gue! Gue ampe manyun berhari-hari…”

“ Wah, pantesan mulut lo monyong kayak gorilla!” ledek gue pada Romel.

“ Anjrit lu!”

“ Btw, tuh anak umur berapa sih? Tadi, pas gue tanya, dia bilang dezaz gitu. What is dezaz???”

“ Dua tahun, bro! Tuh balita meskipun umur segitu, namun kurang ajarnya melebihi ambang batas. Pengen gue nendang tuh bocah!” Rommel bersungut-sungut.

Gila… ternyata bocah ini spesial juga ya? Prancis! Dia ngaku berumur dua tahun? Gue nggak percaya. Padahal kalo dilihat dari penampang fisik dan baby “ngepet” face-nya, kutaksir dia berumur 5 juta tahun sebelum masehi. Hmmm… Dia pasti tersesat dalam rahim ibu yang nggak bener!

“ Emangnya segimana sih immoralnya tuh anak?” tanyaku.

Rommel mendengus. Satu botol hard drink aspal dingin udah ludes.

“Gue males ngejelasinnya ke elo! Tanya aja ama MPers! Mereka tau kok!”

MPers, ada PR nih! Gue tanya, kira-kira gimana sih bentuk ke-immoral-an bocah, adek angkatnya si Rommel? Ada yang tau nggak? Kasitau gue donk! Plisss…

Iklan

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s