Sabtu yang Meninabobokan

Jumat, sabtu, minggu, gue nggak ada kuliah. Seperti biasa, gue akan memanfaatkan momen bersejarah yang selalu terulang ini untuk ngetem di kos. Makan, baca buku, tidur, nulis di laptop, mandi, lapar, makan lagi. Gue berharap nggak ke kampus. Terus terang aja, kalo nggak lagi ada kuliah, gue nggak ke kampus. I love to spend my time in boarding house.

Kadang-kadang ada teman gue yang gue tau anaknya aktif banget kalo urusan diskusi atau seminar, ngajakin gue ngikutin kegiatannya. Kalo acaranya nggak menarik menurut ukuran gue, bisa dipastikan gue akan menolak dengan berbagai macam cara. Dengan terang-terangan bilang ‘gak bisa’ sampai bilang ‘InsyaAllah’. Esensi InsyaAllah yang aku ucapkan, udah pasti nggak bisa.

Bagi gue, kesendirian itu juga perlu. Ada masa di mana elo bisa melakukan sesuatu tanpa berpusing mengenai orang lain. Nah, weekend adalah momen yang tepat buat ngelakuin itu semua.

Habis sholat subuh, biasanya gue nambah jam tidur. Bangun-bangun udah agak siang gitu, yang pasti perut gue minta diisi. Mandi dulu di kamar mandi (ya iyyalah, emangnya mo mandi di dapur?). Setelah seluruh badan ini seger, langsung keluar deh beli makan. Kalo udah kenyang, balik lagi ke kos. Baca buku atau nyalain laptop dan mulai ngetik plus dengerin winamp. Kalo ide lagi nggak ada, mata mulai kedap-kedip coz lagunya slow-slow, dijamin deh ngantuk. Tidur lagi.

Kegiatan yang membosankan??? Yeah, terkadang membosankan. Nggak ada variasi. Jalan-jalan ke mall atau nonton di bioskop, bukan tipe gue banget. Nggak tahu sih kalo ada yang ngajakin n mbayarin gratis, gue mau-mau aja. Berhubung gue mikirin duit kos, biaya makan n hidup, etc. gue berusaha sekuat mungkin cuman muter-muter di sekitar kampus atau jalan-jalan naek angkot ke mana gitu. Nggak kreatif banget ya?

Seperti dua hari ini. Rencananya mo potong rambut (Alhamdulillah udah kesampean kemarin Jumat), nyuci ke laundry (padahal biasa nyuci sendiri – lagi malas), baca jurnal PIHI coz Senin ada quizz, baca bukunya si Radith ‘Radikus Makankakus’, mo beresin kamar kos baru, mo jalan-jalan ke pameran buku di Balai Pemuda, dsb. Semua rencananya n cuman beberapa yang udah terealisasikan.

Begitulah Fatah. Master of Plans. Cuman bisa bikin rencana dan bermimpi. Entah sampai kapan kebiasaan ini berubah. Ada yang mo bantu kasih solusi atau apalah? Kasih duit juga gpp. Mau bangets gitu!!!

Salam hangat dari kota panas, Surabaya

Iklan

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s