Mie Kematian



Aku suka mie. Mie apa saja. Terkadang bereksperimen bikin mie sendiri. Di lain waktu juga sering beli. Tapi, pagi itu, bukan aku yang makan mie. Sebaliknya, mie yang memakanku.

Ceritanya, aku bangun pagi-pagi sekali. Setelah cuci muka, aku keluar rumah. Jogging keliling perumahan. Sekitar pukul enam, aku balik ke rumah. Lalu, kuambil selang dan menyiram aneka tanaman yang ada di halaman. Sepuluh menit kemudian, aku masuk ke dalam. Mengambil sebotol air minum di kulkas. Jesss! Kerongkongan terasa segar. Perutku lapar. Aku ingin sarapan. Ah, masak mie saja!

Kunyalakan kompor gas. Lalu, kuambil panci dan mengisinya dengan air. Masak air dulu. Aku agak bosan makan mie goreng. Sebab tiga hari berturut-turut aku masak mie goreng terus. Makanya, biar variatif, aku akan masak mie rebus saja.

Begitu air di dalam panci mendidih, segera kumasukkan mie rasa kuah dua buah. Tak lupa kutambahkan bumbu-bumbu dapur lainnya biar lebih enak. Sepotong daging ayam kampung ikut aku masukkan. Sembari menunggu mie, bumbu, dan ayam menyatu gurihnya, aku ke ruang tengah. Menyalakan tivi. Kebetulan sekali, acara kuliner.

Kuhempaskan tubuhku sejenak di atas sofa. Lari-lari pagi sungguh enak. Meskipun bikin capek, tapi sehat. Keringat keluar. Otot-otot kaki terlatih. Sekalian latihan pernapasan. Sehabis lari, pikiran jadi terasa ringan. Beban-beban pekerjaan yang selalu menguntit, langsung hilang. Sungguh, olahraga yang murah meriah.

Kupindah saluran. Ada info olahraga yang termasuk acara favoritku. Ah, belum lima detik sudah jeda iklan. Kupindah saluran lagi. Infotainment. Ah, gosip murahan. Kupencet tombol ke atas. Berita pagi.

Pemirsa…
Seorang janda beranak tiga di Selong, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, tadi malam ditemukan dalam keadaan yang mengenaskan. Dari mulutnya keluar busa yang diperkirakan karena overdosis. Sejauh ini polisi belum menemukan motif ibu ini bunuh diri. Sementara itu, seorang saksi mengatakan ibu ini tidak bunuh diri, melainkan dibunuh secara sengaja. Anehnya, bukti pembunuhan hingga saat ini belum ditemukan. Polisi hanya menemukan semangkuk mie di dekat mayat korban…

Overdosis? Dibunuh? Semangkuk mie? Kok, tidak nyambung sama sekali ya? Hahahaha… Aneh!

Begitu jeda iklan, aku langsung ke dapur. Bau masakanku dari tadi merayapi hidungku. Ah, pasti sudah matang. Kukecilkan api. Kubuka tutup panci. Aku kaget. Panci kosong. Hanya air sedikit yang mendidih. Gosongkah masakanku? Terlalu lamakah aku membiarkan masakanku di atas kompor? Tapi, kalau pun gosong, mesti ada bekasnya. Ini, tidak! Semua amblas, kecuali kuah yang tinggal sedikit sekali.

Aku langsung teringat pada berita yang baru saja aku tonton. Overdosis? Dibunuh? Semangkuk mie?

Belum hilang keterkejutanku, tiba-tiba dari belakang kudengar sebuah suara yang cukup mengagetkanku.

“ Tamat riwayatmu! Tamat…”

to be continued…

Iklan

22 thoughts on “Mie Kematian

  1. kalau masak mie, janagan bubunya dimasukin saat air mendidih, itukan ada penyedap, pemanasan akan menyebabkan zat-zat satu dengan lainnya mudah bereaksi. apalagi penyedap sangat tak baik bagi tubuh, karena itu untuk menghilangkan efek yg tak diinginkan jangan masukan bumbu instan saat api ,masih hidup, bumbum-bumbu cukup aduk dimangkok saja, terus nanti baru dicampurkan dg mie saat mienya kita angkat atau masukan ke wadah bumbu tadi.

  2. wah menarik..selama ini kalo aku memang masukin bumbu setelah api dimatikan (seperti yg tertulis dalam kemasan). tapi bereaksinya jadi apa ya mba Jum *jadi pengen tau*..maaf Fatah, jadi ngebahas reaksi kimia heheheheh….*abis penasaran*

  3. jumiartiagus said: kalau masak mie, janagan bubunya dimasukin saat air mendidih, itukan ada penyedap, pemanasan akan menyebabkan zat-zat satu dengan lainnya mudah bereaksi. apalagi penyedap sangat tak baik bagi tubuh, karena itu untuk menghilangkan efek yg tak diinginkan jangan masukan bumbu instan saat api ,masih hidup, bumbum-bumbu cukup aduk dimangkok saja, terus nanti baru dicampurkan dg mie saat mienya kita angkat atau masukan ke wadah bumbu tadi.

    wwah…wah,,,wah…makasih ya udah repot2 jelasin cara masak mie yang bener…kapan2 tak praktekin deh!!!(niatnya nulis cerpen, justru dapet komen ilmiah nih—-)))

  4. dewigagula said: wah menarik..selama ini kalo aku memang masukin bumbu setelah api dimatikan (seperti yg tertulis dalam kemasan). tapi bereaksinya jadi apa ya mba Jum *jadi pengen tau*..maaf Fatah, jadi ngebahas reaksi kimia heheheheh….*abis penasaran*

    reaksinya….adalaaaaaaaahhhh…jadi MONSTER MIE

  5. lafatah said: Aku suka mie. Mie apa saja.

    Including Mie Kriting…? ;)Beware, Mas…! Katanya, bahan pengawet yg ada di mie itu = salah satu bahan p’buat plastic. Khawatir aja…kalo Mas Kriting makan mie terus, lama2 mukanya kayak ember ato gayung… Yg sekarang aja udah asimetris gitu… 😀

  6. srisariningdiyah said: ternyata pancinya bocor…wakakakkkk

    ada kemungkinan begitu!!!tapi, saya nggak akan bikin ceritanya kayak gitu…akan sangat amat mengecewakan pembaca yang budiman, beriman, berakal, dan beramal sholeh…hehehee

  7. elbintang said: ternyata mimpi aja masak mie… :p

    mimpi mie…mie mimpi…yeah, namanya aja manusia yang nggak pernah makan mie!!! sampai ngebayangin mie itu kayak semen

  8. susieutomo said: kali aja yang ngerasa masak mie barusan lagi kurang tidur–karipan istilah jawanya–dia lupa belum masukin bahannya…….he..he

    tapi, mie-nya tiba2 aja amblas gitu…hmmm…teka-teki nih!!!

  9. bundaathira said: Including Mie Kriting…? ;)Beware, Mas…! Katanya, bahan pengawet yg ada di mie itu = salah satu bahan p’buat plastic. Khawatir aja…kalo Mas Kriting makan mie terus, lama2 mukanya kayak ember ato gayung… Yg sekarang aja udah asimetris gitu… 😀

    ah, mbak ini sarkastik banget!!! kayak plastik deh lama-lama…makasih atas warning-nya!!!sumday, i will be a master of mie!!!biar gak ada komentar ini lagi…

  10. em… kemana ya si mie…??? jd binun nih… T_T jgn2 mie nya nyari tempat yg dingin… abis nya di atas panci panas… jd mungkin masuk kulkas… coba liat di kulkas Tah…. * mikir sambil garuk2 kepala…eh ada mie yg berbahan dari rumput laut loh… menyehatkan… ^_^ anak UNBRAW tuh yg buat… hebat euy…….. kata temen q tiap puasa dia jualan mie itu di jln SoekarnoHatta…. kayaknya enak tuh..

  11. bayusutu said: em… kemana ya si mie…??? jd binun nih… T_T jgn2 mie nya nyari tempat yg dingin… abis nya di atas panci panas… jd mungkin masuk kulkas… coba liat di kulkas Tah…. * mikir sambil garuk2 kepala…eh ada mie yg berbahan dari rumput laut loh… menyehatkan… ^_^ anak UNBRAW tuh yg buat… hebat euy…….. kata temen q tiap puasa dia jualan mie itu di jln SoekarnoHatta…. kayaknya enak tuh..

    makasih mas atas info mie-nya yang amat sangat berharga dan berjasa…sumday, i’ll try it!!! kapan neh MPers kumpul lagi??? Makan2 mie rumput laut, boljug tuh!!! apalagi kalo rumput jarum atau rumput gajah… mmmmm…nyummmiiiieeeeeeeee

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s