Perpustakaan yang Punya Hidung, Mata, Telinga, dsb…



Aynur…

Temenku yang satu ini bisa aku bilang sebagai perpus berjalan. Secara, dia suka banget minjemin koleksi bukunya ke temen-temen yang lain. Nggak cuman buku-buku kuliah, tapi juga buku-buku atau majalah-majalah. Beruntung banget deh punya temen seperti dia. Secara, gue orangnya suka pinjem2 buku gitu deh ketimbang beli ndiri. Ketika Cinta Bertasbih 1 dan 2 aja aku pinjem dari dia. Belum lagi majalah-majalah yang keren2 abisss… Majalah bukan sembarang majalah yang isinya gosip. Tapi, majalah mini alias minimagz yang yang isinya nggak jauh-jauh dari pelajaran di HI.

Gue juga salut banget ama atmosfer baca yang tercipta di kelasku. Anak-anaknya rajin baca semua. Bacaan mereka pun banyak yang berat-berat. Yang bercitarasa politik apalagi. Hmmm…bener-bener deh! Beda denganku. Aku masih rada-rada puyeng baca buku-buku politik. Bawaannya ngantuk. Apalagi narasinya panjang2 n apalagi kalau pake bahasa Inggris, Subhanallah deh…nggak asyiknya!!! Hehehe…

Hare gene baca novel??? Ada beberapa teman yang bilang gitu padaku. Aku mah cuek aja. Jujur, kalau baca novel aku lebih betah daripada baca text book yang njelimet bahasanya. Memang sih demi gizi kuliah, tapi aku bakal lebih enjoy kalau text book yang tebal-tebal itu dibikin novel aja! Aku yakin, penggemar Harry Potter atau Gajah Mada-nya Langit Kresna Hadi bakal berteriak kegirangan. Sejarah, politik, ekonomi diramu dengan sense fiksi. Pasti lebih gampang masuk di otak. Itu hipotesis saya. Kalau terbukti, dan temen2 pembaca mau membuktikan, saya bersyukur banget!!! Kalo tidak, juga gak apa-apa.

Saya menulis ini, selain terinspirasi dari kebaikan Aynur yang ringan banget duitnya kalo untuk urusan beli buku. Kenapa aku katakan ringan duit? Secara, menurut kacamataku, anaknya lebih mau ngeluarin duitnya untuk beli buku ketimbang makanan. Dia pun kebetulan dijatah uang buku tiap bulan oleh ortunya. Tapi, satu yang bikin salut. Dia suka beli buku tanpa mikir-mikir panjang. Kadang, dia masuk ke toko buku, dengan rencana awal cuman untuk menemani seorang teman. Tapi, eh…kalau misalnya tuh temennya nggak jadi beli buku, dianya yang malahan beli. Padahal nggak ada niatan. Salut deh!!! Hal-hal kayak gini nih yang perlu aku tiru dari dia…

Iklan

13 thoughts on “Perpustakaan yang Punya Hidung, Mata, Telinga, dsb…

  1. dewigagula said: aku doain Fatah juga jadi ringan uang untuk beli buku..Amiin

    amiiin…makasih!!! kalau ada yang mo nyumbang buku2 juga, saya terima dengan tangan terbuka kok…

  2. wiwieksulistyowati said: He..he..he.. aku juga suka kalap kl masuk toko buku, pengen beli buku banyak tapi uang terbatas :))

    sama!!!sama-sama kalap…(kayak kambing yang mo digorok buat kurban aja ya???)

  3. meylafarid said: tpi awas kebablasan…ga makan gara2 beli buku :Dsecara anak kos gituh…srg bgt kejadian kyk gitu 😀

    tenang aja mbak!!! kebablasan buat beli buku kayaknya fine2 aja tuh!!! nggak da dimakan, yeah…terpaksa makan daun!!!

  4. bundaathira said: Mungkin Mas Aynur itu udah di-imun ama ortu-nya biar nggak t’jangkit virus synobism kali ya… 🙂

    mungkin…tpi, gak juga sih!!!kadang2 dia beli buku banyak2, tapi dalam beberapa hari belum sekali pun disentuh…giccccccccccccuuuuuuuuuuuuu

  5. lafatah said: tenang aja mbak!!! kebablasan buat beli buku kayaknya fine2 aja tuh!!! nggak da dimakan, yeah…terpaksa makan daun!!!

    lama2 jadi ulat daun loh…heuheuheu

  6. meylafarid said: lama2 jadi ulat daun loh…heuheuheu

    yeah…sesekali pengen jadi makhluk lain!!! rada2 bosen juga jadi manusia…gimana??? Mbak mau juga kan??? Jadi ulat, maksudnya!!!

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s