Dua Penampakan Hobi Nge-WIFI Gratis di UB


That’s me!

Malam-malam, berdua ama temen, aku nyoba ngenet pake wifi di Faskultas Teknik Elektro Brawijaya. Mumpung lagi di Malang. Mumpung gratisan. Ah, kenapa nggak dicoba?!

Sebelumnya, kami ngenet juga di Speedy Café di Malang Town Square. Ah, nostalgia lagi di sana. Dulu, pas masih kuliah di Malang, aku suka sekali ‘silaturrahmi’ di Café yang nyediain wifi gratis ini. Betapa senangnya! Apalagi jurusan kuliah yang kuambil seiman dan sedarah dengan layanan gratis dari Telkom ini. Hehehehe… Informatika (aku nggak terlalu senang denganmu…especially, pemrogramannya! Ribet! Tapi, kalo masalah ngenet, jujur saja, aku jatuh cinta sejak lama… Halah)

Nah, Jumat kemarin, aku sengaja ngajak teman-temanku yang di Malang untuk reunian di Matos. Udah kangen ama mereka. Bisa dibilang, konco-koncoku itu nggak bakal ketemu satu sama lain – meskipun satu kampus – kalau nggak aku yang ngajakin mereka. Bisa dibilang, I’m a master mind of reunion deh! Apalagi sejak terdampar di Surabaya, udah dua kali aku ngumpulin mereka. Alhamdulillah…yang kumpul cuman itu-itu doank! J

Ternyata, di Matos yang bisa cuman aku, iqbal, ama Cupik doank. Yang cewek-cewek nggak bisa. Coz, selain ujan, mereka nggak bakal dateng kalo satu aja nggak dateng. Si Mutia kebetulan lagi trip to Surabaya. Eh, si Vina nggak dateng deh! Terus, si Tetty nggak bisa dihubungi. Beberapa waktu kemudian, dia konfirmasi kalo hp-nya hilang. Yawdah, kita reuni aja bertiga. Sekalian ngenet di Speedy Café.

Malamnya, sepulang dari sana, aku dan Cupik makan nasi tahu telor dulu di warung tenda dekat Matos. Hmmm…lagi-lagi nostalgia. Dulu, aku sering makan di sana. Eh, akhirnya kesampaian juga bisa makan di situ lagi. Pas mbayar, si ibu penjual bilang: “Loh, lama ya nggak ke sini, Mas?” Aku cuman senyum mesem-mesem aja.

Selese makan, mampir sebentar di kosnya Cupik, sempet tidur juga selama satu setengah jam, akhirnya tepat jam dua belas malam teng-teng-teng…kami pun menuju UB (Universitas Brawijaya). Masing-masing bawa laptop. Suasana kampusnya sepi banget. Dingin. Tidak terlalu mencekam karena masih ada lampu penerang. Di sana sudah tersedia colokan. Tapi, cuman satu. Cupik pun sengaja bawa roll cok. So, mulai ngenet deh! Kenceng banget. Apalagi cuman kami berdua pemakainya.

Bayangin! Nge-wifi di kampus orang dari jam satu malam sampai Shubuh. Sepi. Dingin banget. Malang gitu. Nggak ada cemilan, nggak ada kopi hangat, nggak ada asap rokok (bukan aku yang ngerokok, tapi si Cupik). Tapi, kami nikmati ajah! Bisa ngenet gratis dengan bandwith yang lancar, sudah cukup memuaskan. Ada satu pengganggu: nyamuk! Tapi, ah…biasa!

Menjelang pagi, tiba-tiba aja seseorang muncul dari samping. Dia bawa sesuatu di tangannya. Aku sempat keder dalam hati. Eh, ternyata Pak Satpam.

Dia mendekati kami. Lalu nanya macem-macem. Like interrogation. Kami ditanya: mahasiswa UB nggak? Jurusan apa? Dari jama berapa ngenetnya? Duh, mampus deh! Nggak kebayang deh kalo Pak Satpam yang menampakkan raut seram itu tiba-tiba ngusir kami atau ngomelin kami pagi-pagi buta begini. Tapi, kami jujur aja ngasih tahu identitas kami yang sebenarnya. Begitu juga ketika dia minta KTM kami. Yeah, kami serahkan. Si bapak satpam sempat geleng-geleng pas tahu ada mahasiswa UNAIR, dateng jauh-jauh, ngenet malem-malem di kampus orang, tanpa minta izin ama satpam UB. Tapi, aku bilang kalo dalam rangka liburan di sini. Getoooo…. (Liburan tengah malam di kampus orang? Mampus!!!)

Tapi, jujur saja. Aku nggak jera. Mumpung gratisan gitu. Mumpung Malang bakal jadi SMART CITY. Everything yang berhubungan dengan akses pendidikan, kayak layanan internet ini, kudu dimanfaatkan. Dan, aku menyadari banget akan hal itu. Makanya, aku bela-belain ngenet di kampus orang cuman buat nyari ilmu. Ciaaaaaaaahhh… (Padahal sebagian besar waktu aku pake buat ngurus blog-ku). Hohohoo….

Makanya, kalau disuruh milih, kuliah di Malang atau Surabaya, maka aku milih: MALANG. Malang is the Smart City. Sebuah program Pemkot Malang yang patut didukung. Bukankah kegiatanku yang memanfaatkan layanan hot spot gratis di Kota Sejuk ini, patut pula didukung???

Hehehehe…

Malas Ngalam, malam asales, koseb ada radpok id sotam…

Iklan

8 thoughts on “Dua Penampakan Hobi Nge-WIFI Gratis di UB

  1. Boso walik-an-e mekso….Otto ra dhuwe Laptop, dari ra iso “berkarya” he..he…..Pake Speedy…, hegh…., kalo pake Acer Travelmate, manteng di angka 45 kbps tanpa DAP, kalo pake DAP bisa masuk 60-65 kbps. Lha ini, Celeron 733, manteng di angka 30, kalo juragan belon datang, kalo udah, mentog di angka 12 kbps…SESAT..!!!!!!

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s