Jangan Maen Kompie Sambil Denger Orang Ngajie!!!

Aku punya paman. Adik ibuku. Namanya H. Muhsan Yunus, L.C. Pake gelar yang lengkap, biar keren. Hehehe…

Dia termasuk salah satu anggota keluarga besar Yunus yang aku takuti – tepatnya, paling aku segani. Secara beliau itu paling alim – di mataku, lulusan Universitas di Makkah, ilmunya luas, bahasa Arabnya jago (so pasti), dan orangnya pun berwibawa.

Banyak di antara kami – ponakan-ponakannya – yang takzim alias segan pada beliau. Pada istri dan anak-anaknya pun begitu. Dulu, tiap kali mereka datang satu keluarga ke rumah kami, aku dan saudara-saudaraku yang lain banyak yang ‘melarikan diri’. Sembunyi. Segan bergaul dengan anak-anak mereka yang berpenampilan lebih trendi, syar’i, dan Islami. Takut disuruh menghapal ayat-ayat pendek. Takut diceramahi agama. Hehe…

Jika sudah tiba waktu shalat, nggak ada istilah ‘tidak ikut berjamaah’. Beliau yang mengimami. Bacaannya bagus. Makharijul hurufnya pas. Sekali lagi, maklum. Lulusan Makkah Al-Mukarromah. So, gak heran kalo keluarga besar kami pun lebih akrab memanggil beliau, Mamiq Mekkah.

Beda dengan bapakku yang agak moderat gitu. Berjamaah atau shalat sendirian, it’s fine. Mau ngaji di musholla atau ngaji di rumah, it’s OK. Mau makan sambil nonton TV atau makan berjamaah di atas bale-bale bambu, gak masalah. Pendeknya, bapakku lebih moderat.

Beda bangetlah dengan Mamiq Mekkah. Menurut seorang Fatah kecil, kalau beliau mengajak shalat berjamaah, gak boleh tidak. Kalau tidak ikut, malu sendiri, segan sendiri, takut sendiri pas berpapasan dengan beliau. Makan tidak boleh sambil nonton TV. Harus konsen makan. Pake sistem jamaah pula alias makan bareng-bareng.

Pokoknya, entah kenapa, rasa segan – bisa dibilang takut – ku pada beliau, makin besar. Tak heran jika dia mengajak kami menginap di rumahnya, yang sering terjadi adalah penolakan. Gak mau menginap. Alasannya? Ya itu tadi. Gak bisa bebas kalau di rumahnya. Pergi ke mana-mana harus minta izin dulu ama dia. Harus ikut shalat jamaah. Kadang-kadang disuruh jadi muazzin atau imam bagi anak-anaknya – kalau beliau lagi gak di rumah. Kadang-kadang disuruh ngapal juzz amma. Shalat subuh musti jamaah. Disuruh pula bangun tengah malam buat tahajud. Pokoknya, semua kebiasaanku di rumah, amat sangat bertolak belakang dengan yang beliau terapkan pada anak-anaknya.

Hehehehe… (namanya juga anak kecil, punya ortu moderat, so pasti gak nyaman banget berada di rumah Mamiq Mekkah yang lebih disiplin dalam ibadah).

Well, aku punya satu kisah yang sering membuatku senyam-senyum sendiri bila mengingatnya. Ini masih terkait dengan aku dan Mamiq Mekkah.

Kalo gak salah, aku masih kelas dua SMA. Ketika itu, Mamiq Mekkah dan anak-anaknya datang ke rumahku. Biasa. Silaturrahmi dengan ibunya – nenekku – yang tinggal satu rumah denganku.

Nah, aku kan punya komputer desktop. Salahnya, aku tuh naruh si kompie di ruang tamu. *tempat yang gak banget*.

Waktu itu, aku dan anak-anaknya Mamiq Mekkah, lagi asyik maen kompie. Nge-game-lah. Muter mp3. Share file-file-lah dsb…

Kebetulan pula, Mamiq Mekkah, pamanku itu, lagi kedatangan tamu. Sobat lamanya mungkin. Aku gak terlalu paham. Karena tau karakter pamanku itu kayak gimana, maka sambil maen kompie, aku pun sengaja muter ayat-ayat Al-Qur’an via winamp. Volume speaker-nya sengaja aku naikin.

Sengaja muter mp3 murottal, biar kesannya Islami, and agar tidak suruh matiin kompie, eh…tak dinyana tak disangka, niat tak baikku itu justru berbuah ceramah dari Mamiq Mekkah.

“Janganlah Kau Main Komputer Sambil Dengar Orang Ngaji!”

Emang sih gak sekaku itu ngomongnya. Tapi, pada intinya begitulah. Pamanku itu pun menyambung kata-katanya.

“Kalau ada orang ngaji, didengerin! Perhatikan!”

Dan tahu gak ujung-ujungnya gimana? Dengan rasa takut agar tidak diceramahi lebih panjang lagi, aku pun mematikan komputerku.

Surabaya, 12 Mei 2008

perjalananku menuju hidayah…

Hohohohoho…

Iklan

8 thoughts on “Jangan Maen Kompie Sambil Denger Orang Ngajie!!!

  1. hahahahahahheheheheehehe…..gokil loe ya…ada² aja..dasaaaaaar….ada tamu y malah main kompie g di suguhin minum lagi, malah disuguhin orang ngaji..wkwkwkwkwkwk…kena ceramah agama deh…hahahahahahaha…

  2. gak kayak kamu donk!!!ada tamu malah kamu suruh pulang??? *eh, sorriiii fitnah***hehehee… pissssssssssss bro!!!begitulah pamanku!jadi, mari kita ambil pelajaran dari sini.. ready???

  3. wakakakakakakaka…. g boleh *esmosi.com*wakakakakaka….gimandrong kul u fatah….eh fatah doain aku y . . . . cz mo daftar angkatan bersenjata neh . . . doain biar lu²s y, jgn doain yg macem²doain biar lu²s aja, Ok4y^_~

  4. waiksss??? angkatan bersenjata? gag salah nih?!!!sejak kapan lu punya mimpi jadi ABRI?but, do your best aja deh!semoga apa yang kamu mimpiin tercape!!! *belum hilang heran gue ama cita2 baru lu*

  5. lafatah said: waiksss??? angkatan bersenjata? gag salah nih?!!!sejak kapan lu punya mimpi jadi ABRI?but, do your best aja deh!semoga apa yang kamu mimpiin tercape!!! *belum hilang heran gue ama cita2 baru lu*

    y dh dari dolo fatah…..gimandrong seeeeeeeh…thanks bwt doanya…ntar klo dh masuk, q cariin pacar deh…hehehehehehe..okay fatah..

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s