Arif, UNAS, dan Majalah Bobo


Hari ini, Selasa 13 Mei 2008, anak SD se-Indonesia menghadapi Ujian Nasional. Arif, adikku yang paling bungsu, juga termasuk di antara mereka.

Saat pulang liburan semester satu kemarin, aku sempat ngasih bimbingan. Meski sekadar dalam bentuk tanya-jawab gitu. Sepulang sekolah, dia ngajak teman-temannya untuk belajar bareng di rumah. Sekalian nunggu les yang diadakan sekolahnya tiap pukul empat sore.

Tapi, seperti kebanyakan anak kecil lainnya, waktunya masih lebih banyak untuk main. Apalagi sepak bola. Dia gandrung banget jenis olahraga yang satu ini. Bersama teman-temannya, kalau bukan hari les, mereka pasti main sepak bola di lapangan aspal deket terminal. Lumayan deketlah dari rumah.

Sebagai kakak, sempat pula terlontar nasehat-nasehat ‘sok’ agar Arif lebih rajin belajar dan jangan maen-maen mulu. Tapi, jauh di lubuk hatiku, ah… anak kecil. Biarin aja lagi dia maen-maen. Arif juga ngerti waktu. Menjelang maghrib, dia pulang, magrhiban, habis itu ngaji, terus…belajar deh!

Ngapain juga anak-anak seusia dia dijejali dengan belajar dan belajar. Mendingan waktunya diisi dengan bermain. Bermain yang kreatif, tapi. Gimana? Setuju?

Lagi-lagi, jauh di lubuk hatiku yang paling dalam, ingin rasanya ada di rumah. Biar bisa bimbing dia. But, secara aku kudu kuliah di tanah seberang, so gak bisa deh bertahan terus di rumah. Ah, ada bapak, ibu, dan saudaraku yang lain yang bimbing dia. Ada gurunya pula!

Mau gak mau, naluri seorang kakak juga inginlah sering-sering berbagi dengan adeknya. Maka, ketika si Arif ulang tahun 19 April kemarin, aku pun berniat memberikan sesuatu pada dia. Sebelumnya, aku iseng dulu bertanya lewat telepon, “Mau hadiah apa, Ref?”

Tau gak, jawabannya bikin aku amat sangat terharu.

“ Karena Kak Atah yang paling pinter, suka baca buku, Arif mau dibelikan majalah Bobo aja…” katanya, tentu dalam Bahasa Sasak.

Sekadar majalah Bobo? Yah, lantas aku jadi inget pas SD dulu. Aku pengen banget langganan majalah Bobo. Tapi, berhubung aku anaknya jarang banget ngeluarin kata ‘permintaan’ buat beli bacaan, aku pun sampai sekarang ngidam-ngidamin bisa langganan majalah ini. Paling nggak, langganan buat adekku lah.

Aku pun janji akan belikan adekku Arif majalah Bobo. Nanti aku carikan edisi terbaru. Plus edisi-edisi lama yang semoga aja ada di Blauran atau Jalan Semarang – pusat buku murah di Surabaya.

Pokoknya, satu harapku sekarang buat adekku, Arif : Semoga Arif bisa menjawab soal-soal UNAS dengan baik dan lancar! Dan tentu saja lulus dengan hasil yang maksimal. Amiiin…

Surabaya, 13 Mei 2008

Majalah bobonya ntar kakak kirimin sehabis UNAS ya?!

Iklan

2 thoughts on “Arif, UNAS, dan Majalah Bobo

  1. Aamiin… Wah kakak yang baik nih. Minat baca adiknya juga bagus. Tapi bener juga kirimnya habis UNAS aja, soalnya kalau sekarang takutnya malah keasyikan baca :D.

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s