Setelah Hampir Dua Tahun Ngesot (Eh…Ngekos)

Ngekos hampir dua tahun? Belum apa-apa tuh!

Mungkin ada sebagian orang mengatakan demikian. Apalagi yang sudah ngekos bertahun-tahun. Di negeri yang jauh-jauh lagi. Nggak cuman pindah ke pulau seberang, kayak aku.

Tapi, nggak ada salahnya sharing pengalaman ngekos. Apalagi baru-baru ini mbak dewi, ngeluarin kumpulan kisah gokil: Anak Kos Dodol. Nah, sebagian kisah dodolku dalam menjalani kehidupan kos pernah aku posting di sini. So, di postingan kali ini aku ingin berbagi suka dukanya jadi anak kos.

SUKA:

  1. Bisa belajar mandiri (pasti!) Dan ini pula yang sering jadi alasan pelajar/mahasiswa untuk ngekos, walaupun rumah tinggal asli dan kosnya berada di satu kota.

  2. Bebas dari pengawasan ortu. Nggak enak kan selalu dikontrol ortu. Tapi, bisa saja ini justru hal yang kurang baik. Karena merasa bebas, sang anak bisa berbuat yang nggak-nggak. Solusi? Kembali ke pribadi masing2 (jawaban paling katrok!)

  3. Belajar ngatur keuangan sendiri. Ada masanya anak kos itu ngiriiit banget. Ada kalanya muas-muasin belanja. Apalagi pas tanggal muda. Kiriman ortu dateng. It’s time to… maybe mallpraktik ( pinjem istilahnya Hariyono).

  4. Pulang malem nggak ada yang nyariin. Bolos kuliah gak ada yang ngomelin. Pulang pagi (sehabis ngeronda), nggak ada yang nanyain macem-macem.

  5. So pasti dapet kawan baru, teman baru, lingkungan baru, budaya baru, bahasa baru (ampe detik ini aku gak lancar2 ngomong boso Jowo). Dari semua pengalaman ngekos yang mengenakkan ya…bisa belajar banyak hal mengenai daerah orang lain.

  6. Pas dapet kiriman makanan atau sesuatu dari Lombok. Ini nih yang selalu aku tunggu-tunggu.

DUKA:

  1. Kalo uang saku lagi sekarat. Mesti hemat. Alhamdulillah…aku nggak sampai nggak makan. Puasa juga belum pernah aku lakonin gara-gara uang kos habis.

  2. Kalo virus homesick udah mulai nyerang. Apalagi pas awal-awal ngekos. Masa-masa adaptasi. Masa untuk menghapus sementara kenangan indah selama di rumah. Duh, berat!

  3. Pas lagi sakit. Nyiksa banget rasanya. Ada sih temen kos. Tapi, kan gak enak aja dimintain jadi baby sitter kita buat sementara waktu. Mending deh sakitnya di rumah. Kan, ada yang ngeladenin tuh! Hehehe…

  4. Kalo ibu kos udah nagih-nagih bayaran kos. Duh, jadi sering banget deh ngucap janji-janji suci alias janji bayar besok..besok…dan besok… Belum ambil di ATM, Bu! Belum dapet kiriman! Pesawat jatuh di Israel… Amerika ngalamin resesi ekonomi, Bu! dsb. (Meski aku ngasih alasan demikian, mana mau ibu kosku ketawa)

Itulah sebagian di antara sekian banyak pernak-pernik yang aku alami selama jadi anak kos. Semoga ada manfaatnya bagi kita semua, baik di dunia maupun di akherat kelak. Amiiin… Amiiin.. Ya Robbal ‘alamiiin..

Surabaya, 17 Mei 2008

Iklan

15 thoughts on “Setelah Hampir Dua Tahun Ngesot (Eh…Ngekos)

  1. lafatah said: monyong!!!beneran euy aku ngomong!kamu aja sih yang belom ngerasain!!!

    iya² ga usah sewot gitu. . . .wkwkwkwkwkwkwkwkwkn masih ada aq yg dulu setia menemani dirimyu

  2. Bersyukur dech bg qt2 yg pernah ngerasain kehdupan kos. Suka dukanya bnyak, apalagi punya ibu kos yang pelitnya minta ampun bkin gregetan lagi, nyebelin. Ada2 ja kejadian ajaib ya ga dibayangin sebelumnya. Hoho jadi curhat ceritanya

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s