Tah, Gak Gampang Cari Duit!

Dari dulu aku sudah sadar, gak gampang cari duit. Dari dulu. Saat aku mulai menginjak SMA, mungkin. Saat menyadari bahwa semua butuh biaya. Gak ada yang gratis, kecuali menghirup napas dan buang kentut. Semua butuh duit. Duit dari mana? Orang tua.

Makanya, dari dulu pula aku sudah ngebet bisa meringankan beban orang tua. Meskipun orang tuaku mampu, pandanganku waktu itu, namun biaya untuk sembilan anak ditambah dengan beberapa anggota keluarga dari pihak ibuku, tentu butuh biaya yang tidak sedikit. Bapak yang menanggung.

Alhamdulillah, sampai detik ini kami hidup berkecukupan. Hasil didikan ibu juga. Kami berpola hidup sederhana. Kami juga bukan penuntut ini itu. Yang penting bisa makan, bersekolah, berpakaian dengan nyaman, dan beribadah dengan tenang.

Namun, semakin kita tumbuh dewasa, tentu rasa ingin mandiri itu juga ada. Tuntutan untuk bertanggun jawab, minimal atas diri sendiri, juga muncul. Gak bisa sepenuhnya bergantung pada orang tua. Ada masanya nanti kita harus benar-benar hidup mandiri. Makanya, bersiap sejak dini, melatih diri, adalah keharusan yang tak bisa ditawar-tawar.

Mandiri itu maknanya memang luas. Mandiri dalam bersikap, mandiri dalam hubungan sosial, mandiri dalam mengarungi kehidupan. Hhhh…luas deh pokoknya! Namun, mandiri juga tak lepas dari pemaknaan secara finansial. Ya, mandiri mencari penghasilan untuk menambah uang jajan, mengurangi beban ortu. Apalagi bagi kaum Adam, suatu keharusan untuk bisa mandiri secara keuangan. Maklum, kan bakal jadi pemimpin rumah tangga. Kalau gak bisa nyari duit, mau makan apa anak istri? Cinta? Makan Tuh Cinta! (Judul bukunya blogfam). Hehehe…

Dan, aku sadar betul. Sadar sekali. Sadar bener. Suatu saat aku juga, mau tidak mau, harus bisa mencari duit sendiri. Saat ini yah…mungkin untuk nambah uang saku, pake beli buku kesukaan, atau buat makan-makan. Nah, kalau sudah berumah tangga kelak, lain lagi ceritanya.

Menulis. Hanya itu yang masih jadi andalanku saat ini. Lu nulis apaan sih? Emang bisa makan lu dari nulis? Kadang-kadang pertanyaan skeptis dan bernada sinis seperti itu saya dapatkan pula dari orang sekitar. Namun, saya jawab saja dengan berkarya. Muat di koran atau majalah atau menang lomba menulis, baru mereka bungkam. Meskipun tak bisa saya ingkari, rada-rada keder juga di hati. Emang bisa gak ya hidup dari nulis?

Hwadoooh…Tah, Kamu gak usah mikirin bisa dapat penghasilan apa gak! Lu belajar aja dulu. Ntar ada masanya lu ngeruk duit. Sekolah ya sekolah. Kerja ya kerja. Gak usah dicampur-campur po’o?

Kadang aku mengiyakan, kadang aku gak setuju. Belajar saja, apalagi dengan kuliahku sekarang yang lumayan banyak waktu luangnya, tanpa diselingi dengan sesuatu yang bermanfaat (versiku: mencari penghasilan), adalah hal yang gak banget buatku. Aku kan mencoba nyari tambahan ‘modal’ di luar jam belajar! Menulis di luar jam kuliah. Begitu!

Ah, nulis apa sih Kamu? Karya yang dimuat masih seiprit. Tulisanku memang baru sekucrit dimuat, tapi aku tetap nulis. Pokoknya nulis! Meski tanpa tujuan untuk dimuat di media, yang penting nulis. Nulis untuk blog!

Ngeblog hanya buang-buang waktu? Ah, lu aja sih yang belom ngerasakan manfaatnya. Gak sekadar buang duit di warnet hanya untuk posting tulisan gak jelas. Gak cuman segitu doang, Bro, Sist! Ada banyak manfaat lain yang bisa aku dapetin. Elo aja sih yang sinis orangnya! Daripada elo yang bisanya cuman nge-FS doang???!!! (hehehe…padahal gue juga demen FS-an)

Duh, emang capek ya debat ama orang-orang skeptis! Kadang hati dan pikiran juga skeptis loh! Gak sejalan ama pikiran dan keadaan. Tapi, yeah… namanya juga tantangan. Gak tau tuh yang ngembusin siapa? Bisa aja setan! Bisa aja iblis! Bisa aja…

Nulis untuk nyari penghasilan… Siapa yang setuju denganku???

Surabaya, 30 Juni 2008

Iklan

18 thoughts on “Tah, Gak Gampang Cari Duit!

  1. Setuju bgt! Selain dapat penghasilan, dengan nulis kita menjadi ‘lebih hidup’, coz kita telah ninggalin jejak kita untuk generasi yang akan datang. hehehe… sok tua ya ^_^

  2. wowww!!!your idea sound great!!!i wanna try it. tapi, gue bisa gak ya, bro???hehehe…secara, jurnal kan kudu ilmiah gitu.sementara lo tau kan gue selama ne tipe tulisan gue ntu kayak gimana.tapi, pengen nyoba negh!!!ato lo aja???piye??

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s