Gimana Gak Mencret?!

Tadi
siang, aku mencret. Sejak pertama kali di ngekos di Surabaya, ini bukan
kejadian pertama kalinya. Emang udah lazim kali ya…anak kos ngalamin kek
gini. Secara, makan sering gak teratur. Kenapa bisa gak teratur? Bisa karena
sibuk, mang hobi nunda makan, duit lagi nipis hingga makannya ngemat2 gitu.
Kalo aku sendiri sering karena aku malas makan.

Tapi,
mencretku tadi itu bukan karena alasan-alasan di atas. Aku…salah makan dan
emang gak teratur! Untuk lebih jelasnya, mari kita teliti sebab-musabab
mencretku itu. (hmmm…penting banget gak sih?)

Kemarin
pagi, aku sarapan nasi plus lauk-pauknya. Beli di warung. Emang udah jaga-jaga.
Buat stok energi menjawab soal UAS Sistem Hukum Indonesia jam setengah dua
belasnya.

Selese
UAS, aku pergi ke Togamas Pucang. Nyariin kakakku buku-buku tentang manajemen
rumah sakit. Secara, itu jurusannya di S-2 Unair. Aku pun belingsatan cos
akhirnya bisa ke toko buku Togamas yang baru dibuka itu. Apalagi kemarin
buku-buku lagi banyak didiskon di lantai satu. Aku makin kalap belinya.
Hehehe…

Tapi,
tetap aja perut keroncongan. Lama keliling-keliling, baru deh aku gatel cari
makan. Meskipun toko bukunya didesain se-cozy mungkin – ada area bermain
anak-anak, musholla, toilet, counter baju, dan food corner – namun food
corner-nya itu cuman jualan pempek Palembang ama bakso. No rice. Hiks… Aku
pun milih pempek yang harganya lumayan mahal, menurutku. 10 ribu satu porsi.
Plus Tebs (teh bersodaaa…) 2.500. Inget, tanpa nasi!

Pulang
dari Togamas dengan buku lumayan, aku pun pulang ke kos. Secara, Rangga,
temanku juga rencana mo ke kos buat belajar bareng Asas-asas Manajemen untuk
besok (tadi pagi, red). Nyampe di kos, owlala…ternyata ada bazaar murah di
depan kos. Rame banget.

Malamnya,
aku pun diajak oleh teman sekos beli makan di bazaar sepanjang jalan depan
kosan. Aku oke-in aja. Nah, berjalan ke barat, gak nemu makanan yang pas,
akhirnya teman kosku itu nawari makan bakso aja. Aku, iya-iya aja!

Inilah
puncaknya. Aku makan bakso dengan lumayan kalap. Coz emang lapar juga sih.
Seperti biasa, saos, sambel, dan kecap tidak boleh ketinggalan. Tambah lontong
satu, buat ganti nasi (mana cukup, kan?). Minumnya, cukup es teh saja.

Tapi,
aku keknya kebanyakan saos deh. Nah, efeknya terasa banget pas bangun tidur
tadi subuh. Perutku jadi terasa kembung. Terus, pas aku cegukan gitu, kerasa
banget taste saosnya di
tenggorokanku. Duh, meski sudah sikat gigi, namun taste saosnya kentara banget. Gak enak lah pokoke di tenggorokan.
(emang ngaruh ya nyikat gigi ama tenggorokan?)

Nah,
menjelang berangkat ke kampus jam 8 pagi tadi, aku sempatin ke Alfamart. Beli
roti. Kali aja bisa ngilangin efek saos yang gak enak di tenggorokan sekalian
buat ganjel perut. (lagi-lagi gak makan nasi)

Di
dalem kelas pas ngerjain soal, perutku udah gladak-gluduk. Sensasi gak enak
gitu. Kayak ada gas-gas yang gelembungin lambung. Selesai UAS, aku pun bukannya
segera nyari makan (gabungan sarapan+makan siang). Justru aku malah ke WIFI
ZONE di perpus. Ngenet sekalian diskusi buat UAS besok.

Pulang
dari perpus hampir setengah tiga. Perutku udah mulai menunjukkan gelagat
anehnya. Mau kentut, tapi kutahan. Aku bisa prediksiin kalo bukan kentut yang
keluar, tapi SANG MENCRET. Aku tahan. Tahan. Dan tahan…

Hingga
nyampe di kosan, aku langsung ngacir ke kamar mandi dan…

Aku
meringis…

Teringat
jambu batu dan entrostop.

Tapi,
aku gak milih dua-duanya.

Biarlah
aku merasakan sensasi ini sendiri saja…

Tak
enak dibagi-bagi…

Surabaya, 8 Juli 2008

Iklan

5 thoughts on “Gimana Gak Mencret?!

  1. Saya juga perna ngalaminnya gara2 makan yang pedas2 sampai dehidrasi n ga masuk kuliah, yang teringat cuma entrostop. Pas ditanya dosennya kenapa ga masuk…jadi malu bilangnya. Ya intinya penyakit yang memalukan dan sangat tersiksa

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s