Tragedi Penjemputan Atakintunk

Ini pesanan dari Sandra
Kamis, seminggu yang lalu, aku ke Malang. Survey Besar Pertama lokasi ‘pembantaian’ anak-anak HI angkatan 2008.

Aku berangkat dari Pare. Terpaksa kursusku tinggalkan selama dua hari, Kamis dan Jumat. Padahal Jumat pagi aku harus ujian oral. Tapi, udah minta izin kok ama Mr. Bill, teacher-ku di PEC.

Udah jam sembilan pagi. Sandra nge-sms kalo udah berangat dari kampus Fisip Unair di Surabaya sana. Aku pun nongkrong di pinggir jalan. Nunggu bis mini jurusan Pare-Malang. Gilaaaa…lama banget baru dapet bisnya. Aku udah khawatir. Ntar anak-anak udah nyampe Malang, terus aku masih setengah perjalanan. Bisa-bisa telat nihhhh…

Dan…emang telat! Bukan salahku tapi. Itu salah bisnya yang mengandung… *loh*
Akhirnya, jam setengah sepuluh lebih dikit, baru aku naek bis. Duuuh…H2C!!! Ntar kalo gue dilabrak gara2 lama di perjalanan, gimana???

Untuk menjaga kemungkinan pulsa XL-ku tekor dan bisa keep contact ama mereka, aku pun beli IM3. Apalagi mereka rata2 pake M3. XL masih mahal buat ngesms mereka. Menurutku, keputusan yang tepat, bukan?

Di dalam bis, aku makan roti yang kubeli sebelum naek bis. Belum sarapan nasi di Pare. Tergesa-gesa euy!

Pas aku nyampe Ngantang, ternyata seperti yang kuduga, teman2 udah nyampe Malang. Surabaya-Malang 2,5 jam. Pare-Malang hampir 3 jam. Yeaaaahhh…aku pun berkali-kali mengabarkan keberadaanku. Dan, mereka pun berkali-kali sms dan telpon.
*Di titik ini, aku ngerasa sebagai korban kecelakaan pesawat yang terus dicari keberadaannya oleh TIM nyaSAR…*

Akhirnya, Yudi, salah seorang temanku asli Ngalam, yang semobil dengan Sandra, minta aku turun aja di MetroPool Hotel. Wah….hotel mana tuh? Batu, katanya. Hwaduuuh…setahun di Malang, gak ngejamin aku tau daerah Malang dan sekitarnya. Apalagi Batu!!!

Tapi, kembali Yudi nelpon. Nyuruh aku turun di depan Hotel Purnama aja. Ntar mereka jemput ke situ. Sementara teman2 yang lain lagi nyoto alias makan soto, dia bilang kalo Dion ama Rara yang ngejemputku.

Well, aku liat plang Purnama Hotel. Aku pun turun. Setelah mengucapkan ‘Assalamu’alaikum’ pada semua penumpang, aku pun melenggang, keluar dari kotak berjalan bernama bis Puspa Indah ntu.

Aku merasakan perutku kerontang. Kebetulan banget di depan Plang Purnama Hotel ada warung. Aku masuk. Ternyata, bakso. Wesss…gak apa2. Yang penting perut keisi.

Sekali lagi aku dihubungi ama Rara. Posisiku di mana? Saat nyebut Purnama Hotel, mbak penjaga warung bakso bilang kalo Purnama Hotel di depanku itu bukan hotel yang sebenarnya. Itu cuman kayak welcome plang aja! Kalo hotel aslinya siiiih…masih jauuuh euy!!!

Aku pun jadi gak konsen makan baksoku. Pentol, mie kusut, dan kuah berebut memasuki lambungku tanpa terkontrol. Napasku memburu. Dadaku tak tenang. Inginku melahap bakso itu dan terbang ke angkasa dengan mie yang masih keselip di gigi… Lalu, tiba di ground di Coban Rais.

Tapi, setelah mengintensifkan komunikasi, akhirnya Avanza hitamnya si Sandra muncul pula dari arah bawah. SELAMAAAAAATTTT….

Di dalem mobil itu ada Dion (sebagai sopir), Mamieh alias Sandra (sebagai Emak), Yudi (sebagai Coverboy), Dhanti (sebagai Penjaga Hati), dan Rara (sebagai pengganti Cincaw Lawra)

Tau gak, begitu masuk ke dalam mobil, aku langsung kena omel mereka!!!

Itulah sekelumit tragedi penjemputanku. Semoga tidak ada yang protes!!! Amiiin….

Iklan

6 thoughts on “Tragedi Penjemputan Atakintunk

  1. hehehe…begitulah mbak!!!bermain analogi emang menyenangkan… dari yang biasa saja… menjadi lebih biasa lagi… :Puntung aja sinyal M3 kuat meskipun daerah berbukit2 gitu

  2. nourha said: buat sms,telpon,ngenet emang im3 jagonya.irit,asyik gak ad abisnya

    ketauan deh kalo pengguna setia IM3!!!hehehe…saya juga tertarik gara2 gprsnya yang murah!

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s