Lama Nian Kau Makan?!?

Kalo dalam Sasaknya, berbunyi : “Sang sue me’ mangan?”

Haruskah makan cepat-cepat? Di satu pihak, lebih banyak yang
mempertanyakan makanku yang lama alias lambat. Orang2 sekitar sudah
habis, aku masih setengahnya. Orang-orang udah nambah, aku boro2
nambah, satu piring sudah cukup.

Di keluargaku, terutama. Dulu, saat baru menyadari lamanya aku kalo
makan, mereka tak pun menyuruhku agar lebih cepat. Biar bisa nambah.
Biar bisa dapet lauk yang lebih banyak. Biar bisa gemuk. Jangan makan
sambil baca! Enyahkan buku2 itu sementara. Makan…ya…makan.
Baca…ya…baca. Ada saat buat makan. Ada waktu buat baca.

Dan, apapun kata keluarga, aku tak hirau. Gimana mau nyepetin makan,
lha mulutku bukan mesin giling yang dipaksa dinaikkan speed-nya. Aku
cepat makan, tapi aku gak menikmatinya??? Ngapain makan, kalo begitu?

Esensi kenikmatan makanan, kan, saat kita mengunyah-ngunyahnya. Kalo
udah melewati kerongkongan, ya sudah, kelezatan makanan itu hilang.
Tinggal diaduk2 di lambung, jadikan ‘kompos’.

Aku ngunyah satu suapan saja emang agak lama. Mungkin orang rata2 udah
3 suap, aku masih ngunyah yang 1 suap. Di pihak lain, ada juga sih
yang membelaku.

“Gak apa2 makan perlahan. Kalo ngunyahnya berkali-kali kan lebih
bagus. Kerja lambung jadi gak terlalu berat. Pencernaan pun jadi
lancar.”

Horeee! Aku pun senang ada yang membela.

Tapi, aku pribadi, terkadang menaikkan ritme kunyahanku, terutama jika
makan2 di acara2 apa gitu. Atau ketika dalam perjamuan tertentu, aku
berusaha makan lebih cepat. Gak asyik donk dilihat, undangan yang lain
udah selesai, aku sendirian yang masih asyik berketak-ketok memainkan
sendok. Kadang semua mata tertuju padaku. Tapi, aku juga kadang cuek
saja. Yang penting makan nikmat. Yang penting, hidup. *loh*

Inti dari *curhatan gak penting* ini : HIDUP UNTUK MAKAN atau MAKAN UNTUK HIDUP?

indabatrum, 6 nope 2008


Allah always with us!!!

Iklan

12 thoughts on “Lama Nian Kau Makan?!?

  1. Berarti menikmati… teorinya kan yang betul memang pelan-pelan gitu biar makanan terkunyah sempurna, mempermudah kerja usus, dan membuat sinyal ‘kenyang’ bisa terkirim lebih cepat.

  2. lafatah said: Jangan makansambil baca!

    hehehehe…q dulu seperti fatah,klo makan g sambil baca,sensasi makan nya g ada, jadi aq g bisa menikmati makanan itu,hehehe…keterusan mpe skr(klo di rumah doank.)

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s