Well, It’s Complicated Friday!


Mungkin semua ini berawal dari selasa malam yang lalu.

HI CUP masih berlangsung. Tinggal pertandingan basket aja sih! Angkatanku malam itu melawan anak-anak 2004 (beuh…ada juga yang belum lulus ). Aku sih diajak nonton oleh Nino. Kebetulan Yani juga ngomporin. Yup, nebeng mobil Firman, kami berempat pun ke Masjid Cheng Ho. Lapangan basketnya ada di sana. Aku sih niatnya cuman ngebantu jadi supporter atau jadi pencatat foul atau bantu jadi score-boy. Eh, di tengah babak pertama, Ndut ngajakin maen. Aku pun dengan keoptimisan ‘selama liburan di kampung halaman kemarin, aku lumayan rajin maen basket’, so aku pun bangga masuk ke tengah lapangan. Maen dengan energi yang tinggi (soalnya selama ini seringkali aku jadi person in charge). Malamnya pulang dengan keringet bertotol-totol (emangnya harimau?). Mandi malam. Tidur. Paginya, kedua pahaku rasanya agak sakit. Beuh… ini nih efek olahraga dadakan.

Besoknya, maju presentasi THI (Teori HI). Ini juga pemicu.

***

Malam kamis, malam final. Antara 2004 dan 2005. Sebelum pertandingan final, angkatanku maen ngelawan anak-anak 2006. Tapi, aku nggak ikut. Seperti biasa: nyatet foul masing-masing tim. Padahal jujur, aku gak tau blas, kondisi yang gimana dinyatakan ‘foul’. Meskipun sudah intsruksi dari Ndut, “nanti wasitnya bilang ‘foul’. Ya… itu yang kamu catet!”, tapi ini masalah pendengaran. Tau sendiri kan suasana di lapangan. Hingar-bingar teriakan wasit, lebih-lebih supporters. Aku kalo tidak dibantu Hirshi aka Cici, pasti salah mulu nulis jumlah ‘foul’. Hmmm…

Ya, tiap kali pergantian permainan, aku pun selalu menyempatkan diri ke tengah lapangan. Shooting bola ke ring. Rebutan bola dengan players cadangan. Begitulah hingga pertandingan selesai jam sepuluh malam lebih.

Pulang dari Cheng Ho, kami berlima (kali ini Kiki Ayudria ikut) makan malam dulu di sebuah warung depan SMA 1 Surabaya. Aku, Kiki, dan Nino pesen nasi goreng. Yani nggak makan. Firman pesen pangsit. Karena ngerasa badanku mulai rada-rada not delicious, untuk minumnya aku pesen teh botol, NGGAK PAKE ES. Takutnya, malah nambah ke-undelicious-an body-ku.

Nyampe kosan, mandi malam lagi. Setengah dua belas, shalat, lalu tidur. Besoknya, kelompokku kembali maju presentasi EPI (Ekonomi Politik Internasional). Ini juga penambah beban penderitaan.

***

Tadi malam (malam Jumat) sepulang ngampus, aku mampir dulu makan di warung trotoar. Pesen penyet ikan, telor dadar, tempe dua biji, dan terong dua biji. Catet: ini makanan berminyak. Sambil menunggu pesenan jadi, aku memutar ulang ‘video’ di kepalaku. Tentang aktivitasku belakangan ini yang penuh tugas membuat jurnal dan review, tapi disempetin maen basket, dan selalu ada waktu untuk maen facebook. Apalagi sekarang ada Ruang Cakra yang menjadi tempat favorit anak-anak HI di sela pergantian mata kuliah. Bisa wifi gretongan.

Capek pastinya.

Nggak hanya otak, tapi juga fisik. Apalagi kalo sudah di dalam kelas, aku paling malas untuk keluar-masuk jika tak ada keperluan untuk keluar. Pun kalo udah di Ruang Cakra, ngetem di depan laptop sambil ber-haha hihi juga pasang tampang serius kalo lagi garap tugas. Nah, di Cheng Ho pun, karena jadi score-boy, kebanyak duduk. Lama-lama, aku ngerasain pantatku jadi bantat. Tulang ekor sakit. Punggung pun serasa bengkok (ini semi-lebay).

Pesenan nasi penyet pun dateng. Nah, penyet tanpa sambel, bukan penyet namanya. Aku pun lahap. Untung juga pesen teh anget. Aku mulai hindari es. Jangan sampai dulu.

Pulang ke kosan sudah jam sepuluhan. Tidur.

***

Tadi pagi, bangun-bangun badan udah terasa nggak enak. Pegal-pegal gitu. Tenggorokan agak berdahak, sakit. Shubuh pun kelewatan (astaghfirullah…). Begitu bangun, eh dapet sms dari Kak Ida. Minta tolong ditemenin ke Grapari Telkomsel dekat Delta Plaza. Mau daftar langganan internet. Mikir-mikir sebentar, aku pun mengiyakan. Lalu, kutinggal hape-nya. Mandi. Berangkat ke Grapari jam delapan.

Hari ini. Hari Jumat. Kuliahku cuman satu, SPAS (Sistem Politik AS). Jam setengah empat sore. So, pagi ini ingin kumanfaatkan sekalian buat ke WTC (kebetulan dekat dengan Delta Plaza) untuk nyervis hape-nya Bi Atun, bebisiter-nya Kak Ida. Tapi berhubung masih pagi, WTC dan Delta baru buka jam 10-an, aku pun jalan-jalan di sekitar mall tersebut. Nyari sarapan. Ketemu! Makan nasi campur dan minum TEH PANAS.

Oya, aku ke Delta sekalian bawa buku Sejarah Amerika Serikat. Nanti, kelompokku yang bakal maju presentasi. (Lagi-lagi…presentasi). Sambil makan dan bolak-balik nggak jelas sambil nunggu mall-nya buka, aku pun duduk pindah-pindah, baca tuh buku yang tongkrongannya kayak novel.

Selesai sarapan, jam sepuluh lewat dikit, aku pun masuk Delta. Tepatnya, ke Gramedia. Niatnya sih ngecek Majalah Bravo! Jadi nggaknya tulisanku dimuat? Hehe… Periksa di bagian majalah, cuman ada Bravo! edisi bulan Juni 2008. Agak kecewa. Tapi, ujung-ujungnya bisa terobati setelah baca Sabili dan Annida.

Inilah kalo tak punya perencanaan yang bagus. Aku keasyikan satu jam di Gramedia. Padahal rencananya mau nyervis hape SE. Eh, udah jam sebelas. Ke WTC gak ya? Jaraknya sih cuman sepelemparan batu. Tapi, ah… KE SANA AJA DEH! Mumpung udah di sini. Besok, belum tentu bisa. Padahal, tau gak, ini hape sudah dititipin sejak Minggu kemarin. Duh, lima hari hape orang di-eramin di kosan.

Ke WTC, hape SE ini dalam kondisi mati. Aku pun jadi ragu buat masuk. Tapi, entar di konternya kan pasti ada cas-an SE. Masuk ke sana, aku duluan pusing. Mana hari Jumat pula. Setengah jam lagi azan zuhur. So, aku pun buru-buru turun ke lantai bawah, keluar, nyegat angkot. Pulang.

Dasar angkotnya lelet. Tau kalo penumpangnya cuman tiga biji, si supir malah celingak-celinguk kiri kanan dengan kecepetan angkotnya yang kayak siput. Mana azan di masjid seberang jalan udah berkumandang. Kondisi not delicious. Sudah terbayang rencana-rencana buat tidur di kosan habis Jumatan. Tapi, hari ini, sehabis Jumatan, ada jadwal mentoring. Olalala… Pliiiiiiisssss!!!

Sementara bahan presentasi SPAS sore nanti, belum aku pelajari tuntas. Emang sih kelompokan dan rencana yang maju adalah Alin. Ntar kalo ada sesi tanya jawab, anggota kelompok yang lain kudu bantu. Tapi, kemungkinan buruk bisa saja kan terjadi??? Dan, betulan TERJADI!

Tiba-tiba, ada sms dari salah satu anggota kelompokku. Mengabarkan kalo Alin nggak masuk sore nanti. Mana file presentasi dan artikelnya belum dikirim ke e-mail asdos. Doh, mampus!!!

Kepalaku tambah pening. Pening sampai sekarang, saat menuliskan cerita ini. Mentoring dibatalkan oleh mentornya. Shendy y
ang minta tolong ini itu lewat sms, nggak bisa kukabulkan. Ujung-ujungnya… nggak masuk kuliah SPAS! Udah kebayang wajah mencak-mencak asdos, teman-teman, juga dosen.

Pesan Moral: Jangan nunda-nunda kerjaan!

Kamar Suroboyoan, 17 April 2009

Iklan

4 thoughts on “Well, It’s Complicated Friday!

  1. “..Angkatanku malam itu melawan anak-anak 2004 (beuh…ada juga yang belum lulus)” Kita gak pernah tahu perjalanan hidup seseorang, termasuk mengenai pendidikannya. Banyak faktor X Tah, :)Ini menurutku ya, hehe.

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s