Pak John

“Permisi, Pak! Berangkat ke kampus dulu.”
“O… Iya… Mari…”

“Lagi ngapain, Pak?”
“Ini lagi blablablabla…”
Tak lupa di tiap akhir kalimatnya, dia menyunggingkan senyum.

Sepengamatanku, beliau ini pendiam. Jika di pagi hari, saat aku berangkat ke kampus, seringkali kulihat beliau sedang baca koran di teras depan rumahnya. Ketika aku berkesempatan sholat maghrib atau isya di masjid dekat kosan, beliau lumayan sering kutemui. Ya, beliau jarang bicara. Tapi, ramahnya itu akan selalu kuingat. Senyumnya.


Tubuhnya agak ceking. Kurus. Aku tak tahu, apakah dia sedang mengidap penyakit. Entah apa. Aku kurang tahu. Tapi, kulihat beliau segar-segar saja. Pertanyaanku yang justru baru muncul sekarang adalah: ke mana beliau ketika warungnya ramai di siang hari? Memang sih yang ngurus warungnya itu istrinya. Tapi, tiap kali aku lewat depan warung itu waktu siang hari, beliau jarang aku lihat. Apa di dalam ya? Atau lagi istirahat?


Pak John, namanya.


Dia pemilik warung, lumayan dekat dengan kosanku. Warungnya ramai di siang hari. Sebab, yang dijual pun beragam dengan harga yang cukup ringan di kantong mahasiswa. Ada es campur, es jus buah, gorengan, nasi bungkus, gado-gado, dan yang paling khas adalah rujak cingurnya. Aku paling suka gado-gadonya. Soalnya, porsinya banyak. Rasanya juga enak. Tak heran, warungnya yang tidak terlalu besar itu, terkadang membludak.


Beliau juga membuka kos-kosan untuk mahasiswi di samping rumahnya. Terus terang, aku tidak tahu dari mana nama ‘John’ beliau dapatkan. Atau memang nama aslinya demikian? Ah…


Ketika azan isya berkumandang tadi, aku sedang berjalan pulang ke kosan. Aku bersama teman-teman baru pulang dari Jatim Expo melihat-lihat pameran laptop dan komputer. Nah, di perempatan jalan – kalau lurus terus akan menuju kosan, aku berhenti sebentar. Kok, ramai? Ada pasar malam ya? Memang, tiap bulan, di tiap RT rutin diadakan pasar malam. Apakah mulai hari ini hingga dua hari mendatang, pasar malamnya diadakan di RT tempat kosanku berada???


Tiba-tiba saja aku terpikir untuk ke rumah salah seorang tetangga, tempatku servis printer. Aku mau ngambil printer yang telah selesai diservis. Aku pun tak jadi berjalan lurus. Aku belok kanan. Lalu, belok kiri lagi. Wah, rumahnya tertutup. Orangnya sedang pergi barangkali, pikirku. Ya sudah, aku pun melanjutkan langkah kakiku.


Berdampingan dengan rumah tempatku servis adalah rumahnya Pak John. Pintu belakang rumah Pak John terbuka. Kulihat ibu-ibu dan remaja gadis berjilbab. Rupanya mereka sedang bekerja di dapur. Entah melakukan apa. Aku tidak jelas. Aku pun berlalu begitu saja.


Di ujung gang sempit itu, aku pun belok kiri lagi dan muncul di mulut gang. Lho? Kok sepi? Biasanya sepanjang jalan depan kosan bakal ramai oleh para pedagan pasar malam? Tapi, ini kok? Lalu, yang ramai di depan rumah Pak John itu apa?


Tiba di kosan, barulah semuanya jelas.

Pak John rupanya telah tiada…
Inna lillahi wa inna ilaihi raaji’un…
Semoga segala amal ibadah beliau diterima di sisi-Nya…
Amiiiin…

050509


Iklan

10 thoughts on “Pak John

  1. Inna Lillahi Wainnailaihi Raojiun…semoga diterima di sisi ALlah dengan segala kebaikan dan pahalanya..jadi ga enak ngomong kalo, maen kesana tuk anak2 kosnya 🙂 hehehe

  2. Janganlah merendahkan walau sedikitpun dari kebajikan… walaupun hanya menyambut temanmu dengan wajah yang manis….!Semoga dilapangkan jalan buat almarhum… Amin!

  3. masfathin said: Sakit ya Tah? semoga amal ibadah pak Jhon diterimaNya. Amin.

    Iya, Cek Yan.Saya diceritain sama ibu kos kalau beliau sejak SMP telah sakit-sakitan.Sakit paru-paru…Terjawab sudah pertanyaan saya melihat kondisi tubuhnya yang agak ringkih…Semoga amal ibadah beliau diterima di sisi-Nya… Amiiin…

  4. koranpagi2008 said: Inna lillahi wa inna ilaihi raaji’un, turut berduka cita,semoga yang ditinggalkan diberi kekuatan, dan segala amal ibadah beliau diterima olehNya

    Amiiiin….

  5. togaretta said: Inna Lillahi Wainnailaihi Raojiun…semoga diterima di sisi ALlah dengan segala kebaikan dan pahalanya..jadi ga enak ngomong kalo, maen kesana tuk anak2 kosnya 🙂 hehehe

    Amiiin.. Ya Robbal ‘Alamiiin…Iya nih banyak anak muda yang ngelayat ke rumah beliau…The Legend in Gubeng Jaya… 🙂

  6. arikunto said: Janganlah merendahkan walau sedikitpun dari kebajikan… walaupun hanya menyambut temanmu dengan wajah yang manis….!Semoga dilapangkan jalan buat almarhum… Amin!

    Iya, Mas Ari…Kita nggak pernah tahu… Kapan waktu kita tiba…Mumpung masih ada waktu…

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s