From Suisse with Wow!

Selepas Isya barulah saya pulang ke kosan, dari kampus. Setelah beberapa jam mendekam di perpustakaan, ngadem (istilah lain untuk menikmati AC) juga untuk menulis dan browsing.

Saya teringat informasi di blognya Gagas Media bahwa buku I Can (Not) Hear akan diulas dalam acara Kick Andy! Handuk masih saya kalungkan, saya pun menyalakan TV. Menonton deretan laporan dari TV One juga Metro TV mengenai situasi terakhir gempa di Sumatra, khususnya di Sumatera Barat. Trenyuh. Sedih. Tapi, pertahanan saya justru jebol ketika menyaksikan episode Kick Andy! mengenai orang-orang yang beketerbatasan fisik, namun semangat juangnya untuk hidup dan meraih pendidikan tetap tinggi. Termasuk kisah seorang Gwen, gadis cilik tunarungu yang hadir di Kick Andy! sekaligus yang diceritakan dalam buku I Can (Not) Hear.

Di sela-sela menonton itulah, saya diberitahukan oleh Mbak X kalau saya mendapat kiriman dari Semarang. Wah, kiriman apalagi ya? Dari Semarang? Saya teringat Mbak Dedew Rieka. Mungkinkah?

Ehemmm… Beberapa menit kemudian, saya pun diberikan paket tersebut. Saya baca pengirimnya. From Suisse. Lantas saya tersenyum. Alhamdulillah. Terima kasih ya Mbak Ita.

“Tapi, ini paket dari Semarang,” terang Mbak X.

“Swiss, Mbak,” kilah saya.

Atau bisa jadi Mbak Ita, sang pengirim telah balik ke Indonesia? Ah, pokoknya senangnya nggak main-main deh.

Saya sudah membayangkan cokelat-cokelat yang beberapa waktu lalu kami obrolkan via PM. Ya, beliau menjanjikan untuk mengirimkan cokelat Swiss. Siapa yang tidak ngiler??? Siapa yang tidak senang???

Ketika jeda iklan, saya pun tidak bisa menahan diri untuk membuka paket yang terbungkus kertas bergambar luar angkasa dengan pita manis sebagai pengikatnya. Jreng!!!

Kotak handphone? Saya dikirimkan handphone Sony Ericcson? Dari Swiss? Apa Mbak Ita tidak salah?

Saya sudah berdebar-debar. Kalau beneran hp, saya tidak menolak tentunya. Hahaha…

Tapi, meleset, saudara-saudara!

Ketika kotaknya saya buka perlahan. Greeeeengggg…

Saya langsung bisa memastikan itu adalah cokelat. Kertas pembungkusnya warna-warni. Bentuknya pun beragam, seperti telur paskah, pohon cemara, lonceng kecil, dan bola-bola, juga berbentuk persegi empat. Memang, cokelat!!!

Dan, satu hal lagi yang justru lebih menarik perhatian saya.

Sebuah jam tangan berwarna biru muda metalik berbalut hitam. Aiiiih… Alhamdulillah. Sungguh, saya berseri-seri tiada tara.

Ya Allah… rezeki ini begitu banyak. Tidak menyangka dan menduga. Alhamdulillah… Semoga Mbak Ita diberikan kelapangan rezeki oleh Tuhan Yang Mahakuasa. Amiiin…


*no photo due to no camera*

Iklan

10 thoughts on “From Suisse with Wow!

  1. yudimuslim said: pokoknya jangan sampai ente pamerin tuh jam di MP ya??!!klo pengen tuh bros nyampe ke rumah :p

    huahahaha… gimana mo pamerin, wong nggak ada kamera buat ngejeprut!:DYa, kok pake syarat gitu, Bang? Peserta lain juga kudu gitu donk 😀

  2. lafatah said: huahahaha… gimana mo pamerin, wong nggak ada kamera buat ngejeprut!:DYa, kok pake syarat gitu, Bang? Peserta lain juga kudu gitu donk 😀

    kagak mau tahu gw..dari pada gw mupeng ngeliat jam lo dari swis gitu?? :ppokoknya kagak pake pamerin di MP atau brosnya kagak jadi :p

  3. yudimuslim said: kagak mau tahu gw..dari pada gw mupeng ngeliat jam lo dari swis gitu?? :ppokoknya kagak pake pamerin di MP atau brosnya kagak jadi :p

    Hahaha… Duuuh, segitunya yak :PTenang, nggak bakal dipamerin kok! Cukup Bang Yudi bayangkan di kepala rupa jam tangannya 😀

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s