Tracker Sakit

Belum dua bulan, si Tracker rusak. Talinya hampir putus. Ternyata, harga tidak selalu berbanding lurus dengan kualitas. Itu kesimpulan yang bisa saya tarik.
Euforia. Itu, salah satu penyebabnya. Punya tas baru, membuat saya menjajalnya habis-habisan. Senang memakainya ke mana-mana karena warna dan penampilannya yang oke. Laptop dan buku-buku seabrek saya masukkan. Sejauh mana ketahanannya, itu yang mau saya uji. Eh, ternyata cuma segini doang?
Makanya, saya sempat bete sore tadi, ketika beberes dari galeri Fisip. Hendak berpindah tempat, menuju perpustakaan, namun malang tak bisa ditolak. Mata saya menangkap sebuah pemandangan yang tidak enak. Tali ransel hampir putus. Duh!
Kepala sudah kehabisan zat asam. Pinggang dan punggung sudah nggak asyik. Eh, ada masalah lagi yang muncul. Oke. Sabar.
Sebagai pelampiasan, biar bisa berpikir lebih jernih, saya memutuskan jalan kaki ke kontrakan. Sebelumnya, mampir makan bakso. Jalan kaki lagi. Badan yang berkeringat, segera tersimbah air keran. Mandi. Segar. Shalat. Tidur.

Masih diburu sama bayangan ransel. Ah, ternyata masih lebih kuat Eiger saya yang dulu. Ransel lungsuran dari kakak laki-laki saya. Berhubung, bagian bawahnya jebol (lagi-lagi gara-gara saya paksakan bawa barang overwight), ya gitu deh nasibnya.
Besok, si Tracker mau saya bawa ke rumah sakit ransel.

Iklan

26 thoughts on “Tracker Sakit

  1. #Mas Tofan: Hahaha… Mendingan duitnya buat beli oleh-oleh mudik :))#Mbak Meyla: Betul sekali… Tapi, salah saya juga sih yang maksain kapasitas si Tracker. Hadoooh 😦

  2. #Mbak Ari: Matur nuwun… :))*Eh, Tracker, itu lho sampai didoain sama Ibu Presiden Multiply Indonesia. Makanya, jangan sakit lagi!*#Dilla: Tapi, tapi… kapan ya aku ngasihnya? Secara, September nanti baru balik lagi ke Surabaya. Hehhee… Lewat Mbak Desi saja ya, kalo dia jadi maen ke Lombok. Oke, Dil??

  3. udah sembuh Trackernya, Tah? :Pbiasanya di ‘rumahsakit’ ransel kan cuma bentar. besok2 jangan berat2 bawa barang ya, kalo perlu dibawa pake tas plastik sebagian (dijamin Fatah menolak mentah2 bawa tas plastik, belanjaa ‘kali, πŸ˜› :P)

  4. Oh, belum nih, Mbak. Tadi selepas isya mau saya bawa ke ‘rumah sakit’, tapi nggak nemu. Alamatnya kurang jelas. Besok lagi saya tanya sama ibu warung, the first inforwoman :))Dibawa pake tas plastik??? Hihihihi… Jadi inget jaman SD. Soale pernah booming tas sekolah pake tas kresek yang hitam/merah gede. Talinya, tali kasur. Hehehe… Bikin pundak jadi getas πŸ˜€

  5. Iya, Eiger. Atau Bodypack. Export-ku yang seharusnya tas laptop kualihfungsiin buat jalan-jalan ternyata ouke, Tah. Di pundak empuk lagi… Btw, aku masih tetep pengen nyari ransel .. PINK!

  6. aku juga pernah ngalamin, beli barang bermerk tapi kualitasnya jelek. kebetulan aku beli dua, nah yang satunya kualitasnya bagus. mungkin lagi apes aja dapat yang sortiran.next time bebannya jangan berat2 Tah, kan kasian juga tuh pundakmu.

  7. turut berduka hehehee…emang yg ini merk nya apa? Meski merek mahal jk over load ya tetep aja bs jebol jg, apalagi frekwensi pakai yg tinggi

  8. malambulanbiru said: Iya, Eiger. Atau Bodypack. Export-ku yang seharusnya tas laptop kualihfungsiin buat jalan-jalan ternyata ouke, Tah. Di pundak empuk lagi… Btw, aku masih tetep pengen nyari ransel .. PINK!

    Sudah terlanjur, Mbak. So, kapok deh bawa barang berat2 pake tuh Tracker. Kasian.Ransel PINK? Pernah tuh saya liat di mol. Haha

  9. myyhere said: Bodypack awet bgt kaak,punya sy dr SMP sampe sekarang masih sy pake,padahal barang bawaan bukan main beratnya

    Wah, pada nyaranin bodypack nih.Coba saya survei via multiply dulu yaaa sebelum beli.Tapi, tapi… Nggak apa-apa deh! Si Tracker akan saya dayagunakan dengan lebih manusiawi πŸ˜€

  10. miftamifta said: Tracker nya demo krn kelebihan beban itu πŸ˜€

    Sepertinya begitu, Mbak. Protes karena kurang perhatian dan kasih sayang πŸ˜€

  11. nawhi said: aku juga pernah ngalamin, beli barang bermerk tapi kualitasnya jelek. kebetulan aku beli dua, nah yang satunya kualitasnya bagus. mungkin lagi apes aja dapat yang sortiran.next time bebannya jangan berat2 Tah, kan kasian juga tuh pundakmu.

    untung ya, Mas, satunya memang benar berkualitas. Kalo nggak, bisa kecewa berat. saya sih, jadi berhati-hati buat masukin barang2 yang sekiranya overweight… padahal pengennya ini tas bisa investasi jangka panjang alias tahan lama make-nya πŸ˜€

  12. itapage said: turut berduka hehehee…emang yg ini merk nya apa? Meski merek mahal jk over load ya tetep aja bs jebol jg, apalagi frekwensi pakai yg tinggi

    Merk-nya Tracker, Mbak.Setelah survei sana sini dengan membandingkan antara Export, Eiger, dan merk2 oke lainnya, saya menjatuhkan pilihan sama ini. Antara harga sama fitur yang ditawarkan, klop sudah.Tapi ya…ternyata cuma segini doang. hehehehe

  13. Kabar terkini dan ter-update, teman-teman…Ransel saya sudah sembuh sekarang.Alhamdulillah…Saya tunggui bapaknya jahit itu Tracker cuma setengah jam-an saja. Langsung deh saya pakai lagi. heheh

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s