[Catatan Anak SMA Kelas 2] Ada Apa dengan Cinta Gorila?

Cinta adalah sebuah kata yang memiliki makna seluas jagat raya. Kita ada karena cinta. Qt hidup juga untuk ngedapetin cinta. Memang, cinta adalah anugrah luar biasa dari Allah Yang Maha Kuasa. Tanpa cinta, dunia takkan ada. Kalo boleh dikata: “Cinta is hal terpokok/mendasar dari segala hal yang terpokok”.

Orang dewasa sering bilang klo cinta anak muda terbilang: CINTA MONYET. Sebuah vonis mati yang membuat hati terkadang perih. Emangnya, cinta itu cuma milik orang dewasa, manusia renta, seperti mereka saja? Jawabannya adalah: TIDAK! Apa mereka merasa diri be-ke-loin (seperti istilah Sasax) (be-ke-lo-in = memisahkan diri, red). Bekeloin dalam artian cinta itu tak pernah ada Ato tak boleh menyambar jiwa-jiwa anak muda? Jiwa anak-anak?


Emang! Statement mereka itu benar. Benar dalam artian cinta itu ‘gak boleh terlalu diumbar sejak kecil. Tentu saja cinta antara jantan vs Betina Ato istilah formal-nya “Nine vs Meme”. Klo cinta antara parents with children-nya sih emang dianjurin banget.


But, yang jadi pertanyaan besar adalah… kok tega-teganya iak sedoq mereka memake’ istilah “Mangkee Lov”. Cinta monyet. Emangnya, makhluk yang paling romantis kedua setelah manusia adalah monyet, ya? Se-gimana sich romantis mereka? Monyet-monyet itu pernah ya makan berdua di restoran binatang dengan lilin-lilin yang nyalanya redup? Ato barangkali Kaq E-vhi udah ngeliat di Ragunan klo ada dua ekor monyet berjalan bergandengan, sementara tangan si jantan memeluk erat pinggang sang betina dan si betina tersipu malu? Face-nya merona?


Ih… lucu abis, dech! Apalagi kalo ada monyet jantan yang bela-belain mati demi betina gebetan + pujaannya. Contoh: si monyet jantan rela kecebur di sungai gara-gara kutu sang betina jatuh dan hanyut terbawa arus sungai. Ih… kagak ade tuh cerita norrax begituan!


Truz…


Hubungannya sama Cinta Gorila? Ada, pasti ada! Ngapain aq rela-relain manggelin tanganin hanya untuk nulis tentang G-O-R-I-L-A.


Kalo “Cinta monyet” tertuju buat anak-anak yang nggak cukup umur (emangnya, umur yang cukup itu berapa sih? 17? Seventeen swit-swit? Ih… norrax deh), nah…kalo “Cinta gorila” terbuat untuk… siapa, hayo? Tebax deh! Entar aq kasih Nutrijell rasa Asam Sulfat. Enax lho!


Oke! Jawaban Kakak benar!


Cinta gorila adalah istilah baru buat orang dewasa, entah itu yang ngatain dirinya udah
seventeen swit-swit, entah itu yang udah nikah, entah itu yang udah punya anak, ato bahkan yang udah punya cucu-cucu yang lucu kayak gagang sapu. Sapu apa? Sapu ijux!!!


Ya… udah! Intinya, cinta gorila sekarang jadi milik orang dewasa. Kayaknya, monyet
berbanding seimbang deh sama gorila. Sama-sama mamalia/papalia, ganteng karena berbulu-bulu, punya senyum yang tak mungkin berubah selama berabad-abad, and… satu lagi!


Kata Darwin yang jenius tapi bodohhh itu, monyet + gorila = bangsa kera itu digosipin punya hubungan erat sama manusia.


Oalah! Pantesan gitu loh klo yang berembel-embel dari bangsa kera selalu nyocox klo dijodohin sama bangsa Qt. Tapi, maaf-maaf saja. Cuma sebatas istilah aja, kok! Penulis pun ogah banget punya hub darah ame kera! Kak E-Vhi mau???

Iklan

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s