[Hikmah] Jalan Kaki, Nak!

Medio 2006

Malang adalah kota pertama di Pulau Jawa yang saya pijaki. Berbekal pengetahuan yang minim akan Kota Dingin itu, saya dan tiga teman lainnya naik bus dari Lombok dengan satu tujuan: melanjutkan pendidikan.

Agak berbeda dengan ketiga teman lainnya yang berhasil masuk perguruan tinggi negeri, saya yang tidak lulus SPMB memilih masuk di Wearnes Education Center, semacam lembaga pendidikan komputer. Lama pendidikannya hanya 1 tahun. Itu sudah termasuk magang.

Sebelumnya, saya tidak pernah bermimpi kuliah di Malang sebagaimana berharap kuliah di Surabaya saat ini. Kampus impian saya tetaplah Universitas Indonesia dengan jurusan idaman, Hubungan Internasional. Sayang sekali, saya lalai belajar. Selepas hasil UN diumumkan, saya pun berkubang dalam euforia. Terlalu abai pada tingkat kesulitan soal-soal SPMB. Saya tidak ambil bimbel. Saya sibuk bermain.

Dan, kegagalan itu benar-benar menohok. Menancap kuat, kawan!

Namun, menganggur menunggu SPMB tahun berikutnya bukanlah pilihan tepat. Saya ingin kuliah, begitu tekad saya. Dan, di sinilah saya sekarang. Saya tak perlu menyesalinya. Saya harus keras pada diri sendiri. Jika tidak demikian, hidup yang sudah dan makin keras ini akan menggilas saya.

Malang. Di sinilah saya berada sekarang. Memulai hari-hari yang penuh adaptasi. Dengan cuaca, makanan, orang-orang, budaya, hingga suasana lingkungan berbeda. Sebagai anak yang selama 18 tahun tak pernah keluar ‘sarang’, rasa kangen benar-benar menyiksa. Meninggalkan zona nyaman membuat saya megap-megap laiknya mas koki yang kehabisan aqua. Ini risiko. Saya tak boleh lembek.

Berhubung saya tidak dibekali kendaraan berupa sepeda motor, mencari kos yang dekat dengan kampus adalah keharusan. Dibantu oleh ketiga teman saya itulah, akhirnya sebuah kamar kos di Jalan Pekalongan Dalam saya dapatkan. Jaraknya tidak jauh dari kampus saya di Jalan Jakarta. Cukup berjalan kaki lima menit saja.

Selama setahun saya berjalan kaki dari kos ke kampus. Selama itu pula, tiap kali ke mana-mana, saya memilih jalan kaki. Ke Togamas di Dieng, saya jalan kaki. Ke Malang Town Square (Matos), saya jalan kaki. Mengunjungi teman-teman saya di daerah sekitar Brawijaya dengan jalan kaki, kadang len.

Saya pernah protes sekaligus meminta pada bapak agar dikirimkan sepeda motor. Namun, bapak tetap tidak mengizinkan dan berkilah kalau “Jawa” itu macet, sering terjadi kecelakaan. Juga, bercermin pada pengalaman kakak saya yang diberikan motor justru membuatnya lebih sering kelayapan dan kuliahnya amburadul. “Nanti kalau bapak kasih motor, Fatah sering keluar main dan nggak belajar.” Baik, saya mencoba untuk memahami kekecewaan bapak. Tak ada salahnya patuh pada orang tua.



Medio 2007

Saya hijrah ke Surabaya. Masuk jurusan idaman saya, meski bukan perguruan tinggi impian.

Lagi-lagi saya harus beradaptasi. Cuaca yang berbeda dengan Malang, orang-orang yang bertemperamen keras (maklum dekat pesisir), dan kehidupan kampus yang benar-benar membuat saya sedikit gegar. Persentuhan awal dengan kuliah pun membuat saya sempat merasa salah ambil jurusan. Gegar. Gegar. Gegar.

“Cari kos di dekat kampus. Biar hemat.” Begitu saran bapak. Saya memaklumi. Apalagi biaya hidup di kota besar memang terbilang mahal. Hingga memunculkan hobi baru pada diri saya: membanding-bandingkan harga makanan dan harga kos. Alam bawah sadar saya pun memaksa untuk lebih selektif dan tetap menjunjung tinggi prinsip ekonomi.

Jarak antara kos dan kampus saya memang dekat. Tak sampai tujuh menit berjalan kaki. Meski cuaca Surabaya yang panas seringkali membuat saya mengeluh. Hingga permohonan pada bapak agar dikirimkan motor pun kerap saya layangkan. Setidaknya, saya bisa mempercepat waktu sehingga tidak kepanasan di jalan. Atau kalau pergi ke CCCL untuk kuliah bahasa Perancis, saya tidak perlu naik angkot yang rutenya memutar jauh itu. Atau kalau ingin pergi cari hiburan atau jalan-jalan ke mal, saya tak perlu memilih diam di kos karena belum mengerti jalur angkot.

Susah kalau tidak ada motor, keluh saya.

Bapak lebih kuat lagi berargumen, “Apalagi di Surabaya, Nak. Lebih parah lagi macetnya. Kendaraan berseliweran. Fatah sering ngantuk kalau berkendaraan. Bisa kecelakaan. Di sana juga pasti rawan curanmor.”

Baik, alasan keamanan motor dan keselamatan berkendaraan memang cukup masuk akal. Tapi, bapak terlalu mengada-ada kalau saya suka ngantuk saat sedang bermotor. Itu lelucon beliau yang selalu saya sangkal.

Memang, sejak ibu tiada, saya berusaha untuk selalu mendengarkan petuah bapak. Untuk urusan ini pun, saya mengalah.

Jalan kaki dari kos ke kampus tetap saya jabani. Kalau ke CCCL, sering kali menumpang di mobil teman. Kalau tidak ada booking­-an, terpaksa naik angkot.

Cuaca Surabaya pun mendukung saya untuk lebih banyak mendekam di kampus atau perpustakaan. Malamnya, di kos saja. Kos yang gerah karena belum ada kipas angin. Kalau tidak, main ke rental buku. Untung lokasinya dek
at. Tak terelakkan lagi, kudu jalan kaki.



Akhir 2007

Saya pindah ke Gubeng Jaya, sebelah baratnya kampus. Kos yang lebih nyaman. Tidak segaduh dan se-me-ngantre-panjang kamar mandi kos yang lama.


Oktober 2009

Kali ini saya dan lima teman sejurusan sepakat untuk mengontrak rumah. Kembali saya memboyong barang-barang ke Jojoran Baru.

Lokasinya lebih jauh dari kampus. Tapi, status saya masih sama: mahasiswa pejalan kaki. Kali ini butuh lima belas menit untuk sampai di kampus. Itu dengan ritme jalan kaki yang santai. Bakalan cepat lima menit saat Surabaya sedang ‘genit-genit’nya (baca: panas membara).

Uh, bapak benar-benar berkeras hati untuk tidak mengizinkan saya membawa sepeda motor.

Ah, sudahlah!


Januari 2010

Saya membuat blog baru yang beralamat di http://www.walkpacking.blogspot.com. Silakan Anda tebak isinya, apa.


Februari 2010

Saya dan lima teman ke Jogja dalam rangka backpacking selama 4 hari. Jalan kaki dari Stasiun Lempuyangan ke hostel di sebelah selatan alun-alun. Menyeret kaki dari selatan ke utara melalui trotoar, lorong kampung, melintasi alun-alun, mencari hostel baru dekat Malioboro. Bolak-balik sepanjang Malioboro. Masuk satu toko ke toko lainnya. Juga jalan-jalan seputaran Prambanan.

Penat, itu sudah pasti. Apalagi kami banyak jalan kakinya. Hingga di salah satu episode perjalanan, teman saya memutuskan untuk naik becak saja. Kapok dia diajak jalan kaki terus oleh saya.


September 2010

Tujuh hari saya ‘mbambung’ di luar rumah. Tanpa sedetik pun ada kontak dengan bapak, meski sekadar sms atau telepon.

Ini menjadi jalan kaki saya yang paling intens seumur hidup. Dengan satu impian yang terus berpijar di depan saya. Menulis buku.

Hingga setiba di rumah dengan kulit cokelat terbakar dan bobot tubuh yang menyusut, bapak bilang, “Bapak sengaja tidak menghubungi Fatah biar konsen pada perjalanannya.”


Februari 2011

Impian yang telah saya pendam selama enam tahun tercapai juga. Lahirlah ‘Travelicious Lombok’. Buku yang merekam perjalanan saya keliling Lombok dengan bujet yang betul-betul mengikat pinggang. Tujuh hari hanya Rp600 ribuan.

Apa rahasianya?

Saya lebih banyak jalan kaki.

Dan, di momen itulah, ucapan-ucapan bapak berputar kembali di kepala saya.

“Nanti kalau bapak kasih motor, Fatah sering keluar main dan nggak belajar.”

“Cari kos di dekat kampus. Biar hemat.”

“Apalagi di Surabaya, Nak. Lebih parah lagi macetnya. Kendaraan berseliweran. Fatah sering ngantuk kalau berkendaraan. Bisa kecelakaan. Di sana juga pasti rawan curanmor.”

“Bapak sengaja tidak menghubungi Fatah biar konsen pada perjalanannya.”

Ya, bapak telah menggembleng saya. Bapak telah mengajarkan saya banyak hal. Bapak telah membantu mewujudkan salah satu mimpi terbesar saya.

Dengan caranya sendiri.



Surabaya, KPK (Kontrakan Punya Kita)

03:57 am, Senin 4 April 2011

——————————————————————————————————————————–
Ikutan lombanya Oji di sini.

Lomba ini diadakan sehubungan dengan terbitnya tujuh belas seri Be Strong, Indonesia! Serial ini sendiri merupakan wujud kepedulian mereka – dengan menyumbang satu cerpen untuk dibukukan dan royalti dari penjualannya akan disumbangkan kepada para korban bencana banjir di Wasior, letusan Merapi, dan tsunami Mentawai. Untuk info lebih lanjut, silakan kunjungi http://writers4indonesia.wordpress.com/

Iklan

25 thoughts on “[Hikmah] Jalan Kaki, Nak!

  1. lafatah said: Berhubung saya tidak dibekali kendaraan berupa sepeda motor, mencari kos yang dekat dengan kampus adalah keharusan. Dibantu oleh ketiga teman saya itulah, akhirnya sebuah kamar kos di Jalan Pekalongan Dalam saya dapatkan. Jaraknya tidak jauh dari kampus saya di Jalan Jakarta. Cukup berjalan kaki lima menit saja.

    Dari jl. Pekalongan ke jl. Jakarta kan emang nggak macet ya?Kalo saya dulu pas SMP di Malang jalan kakinya dari Jl. Kaliurang ke daerah Rampal Celaket (SMP 5). Perginya 5 menit, sedangkan pulangnya bisa 1 jam karena jalannya sambil ngobrol sama teman.

  2. lafatah said: Ya, bapak telah menggembleng saya. Bapak telah mengajarkan saya banyak hal. Bapak telah membantu mewujudkan salah satu mimpi terbesar saya.         Dengan caranya sendiri.

    Nice!Salam hormat buat Bapak ya.. 😉

  3. wew, baru tahu kalau fatah pernah kuliah di wearnes…hehe, biasanya pulang dari kampus aku naik angkot lewat situ.yups, kurang lebih sama lah…ke mana-mana jalan kaki 😀

  4. lafatah said: Juga, bercermin pada pengalaman kakak saya yang diberikan motor justru membuatnya lebih sering kelayapan dan kuliahnya amburadul.

    Sama nih, padahal kepribadian saya sama Abang bener-bener beda. :(Makasih ya, Mas Fatah. Fotonya enggak nahan euy. 😀 ahahaha. Hikmah yang saya dapatkan dari cerita ini adalah: jalan kaki memperlebat rambut kaki.

  5. yasirbuhani said: jalan-jalan …asyik tenan..

    Betul sekali, Mas.Namun, kalau bisa jalan-jalannya menghasilkan sesuatu.Mungkin dapat percikan ide atau bisa merenungkan banyak hal selama jalan kaki.Dan, memang, jalan kaki itu menyehatkan, selain mengasyikkan :))

  6. mylathief said: Aku jg pjalan kaki tulen, tah!

    Alhamdulillah…Menemukan teman yang suka jalan kaki :)Saya juga baru sadar kalau saya mulai keranjingan jalan kaki malam-malam.Seperti Fahd Djibran, yang mengakui dirinya seorang pejalan malam 🙂

  7. diansya said: Wow…begitu yah cerita jalan kakinya. Seru!

    Hehehe…Dan, hal-hal yang berhubungan dengan aktivitas jalan kaki ini, saya masukkan dalam blog khusus saya tersebut: walkpacking.blogspot.com.:))

  8. nonragil said: Diriku juga pejalan kaki. Salah satu buktinya dah sampai di kaki tangga paling tinggi tembok China.

    Wow!Benarkah???Mudahan saya juga bisa mengikuti jejak Mbak Helene…Pengiiiiin deh bisa jalan kaki keliling dunia. Hehehe…Setidaknya, begitu keluar dari bandara di kota setempat, langsung bisa ngider dengan jalan kaki 😀

  9. dianmardi said: Dari jl. Pekalongan ke jl. Jakarta kan emang nggak macet ya?

    Emang sih nggak macet, Mbak.Jalan Pekalongan Dalam kan emang jalan gang gitu :))Cuma, sayangnya, jalan Jakarta memang sempit sehingga kendaraan pun terkadang berbaris-baris di sana kalau lagi padat 😀

  10. dianmardi said: Perginya 5 menit, sedangkan pulangnya bisa 1 jam karena jalannya sambil ngobrol sama teman.

    Hehehehe… Malang emang enak buat para pejalan kaki.Pohon-pohonnya masih banyak yang rindang.Ijen Boulevard apalagi :))

  11. dianmardi said: Nice!Salam hormat buat Bapak ya.. 😉

    Insya Allah kalau ingat pas pulang kampung nanti, saya sampaikan salam Mbak Dian 🙂

  12. inci73 said: subhanallah, beruntunglah orang yang pandai memetik hikmah dan bersyukur dengan setiap kejadian. bagus kisahnya Lalu, jempol deh:-)

    Alhamdulillah…Terima kasih banyak, Mbak Amal :)Saya pun makin menyukai akivitas jalan kaki ini :))Karena yakin akan banyak yang bisa saya peroleh – manfaatnya 🙂

  13. tinggalbaca said: wew, baru tahu kalau fatah pernah kuliah di wearnes…hehe, biasanya pulang dari kampus aku naik angkot lewat situ.yups, kurang lebih sama lah…ke mana-mana jalan kaki 😀

    Hehehehe…Rumahmu di Batu, bukan?Apa ngekos?Anyway, semoga someday bisa kopdaran yo :))

  14. fauziatma said: Makasih ya, Mas Fatah. Fotonya enggak nahan euy. 😀 ahahaha. Hikmah yang saya dapatkan dari cerita ini adalah: jalan kaki memperlebat rambut kaki.

    wakakakaka..Uppppssss…Maklum nih, nggak pernah waxing dan emang nggak pengin juga :DTerima kasih, Oji, sudah menyelanggarakan lomba ini. Saya pun bisa berkontemplasi dan menyalurkannya melalui tulisan ini 🙂

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s