Buku yang Ingin Saya Beli

Saya ingin beli:

1. Meraba Indonesia: Ekspedisi ‘Gila’ Keliling Indonesia (Ahmad Yunus)

Dalam paket bukunya disertakan CD berisi dokumenter perjalanan Ahmad Yunus dan Farid Gaban selama menjelajah pulau-pulau terluar Indonesia. Sejak diworo-woro oleh penerbit Serambi di facebook, saya mengikuti terus ‘update’ buku ini. Bahkan, saya segera berteman dengan penulisnya. Menyimpan catatan-catatannya di facebook. Termasuk, yang berharga adalah catatan tentang bagaimana menulis catatan perjalanan yang baik. Diluncurkan di Jakarta tanggal 27 Juli 2011, barusan saya dari Gramedia Manyar dan menemukannya sudah tertata di rak buku pilihan. Harganya Rp75.000,-. Insya Allah akan saya beli bulan ini di Togamas atau Uranus. Diskon, alasannya.

2. Garis Batas (Agustinus Wibowo)

Rencana awal sih barter baca dengan Adinda Koto, teman yang saya ajak bertemu Agustinus Wibowo saat peluncuran bukunya ini di C2O Library. Tapi, saya pikir ini buku yang berharga dikoleksi. Harganya Rp95.000,-. Waktu main ke Togamas dan Uranus juga Gramedia, buku ini selalu sempat saya tengok. Berulang-ulang. Menunggu waktu yang tepat. Kocek yang tersedia. Semoga bulan ini. Oya, kendati Selimut Debu belum jua kelar saya baca, tapi Garis Batas ini saya niatkan untuk punya sendiri.

Memang, isinya apa? Perjalanan penulis ke negara-negara di Asia Tengah. Menarik? Sangat! Apalagi presentasi Agustinus Wibowo waktu itu di C2O Library. Bikin ternganga dan decak kagum tiada henti. Saya cuma ‘sekilas’ saja mengetahui negara-negara yang kaya minyak ini lewat mata kuliah Geopolitik & Geostrategi. Saya ingin eksplorasi lewat buku yang dilengkapi jepretan foto-foto keren sang penulis.

3. Tepian Tanah Air

Foto jurnalistik, isinya. Kertas luks, ‘full color’. Harga? Mahal. Sekitar Rp400.000,- jika saya tak khilaf. Ini juga ekspedisi para petualang yang menjelajahi pantai-pantai di pulau terluar Indonesia. Catatannya sedikit, tapi foto-fotonya waaah! Lebih pantas jika instansi seperti perpustakaan yang membeli buku ini. Hehehe… Tapi, saya juga tertarik sih! Jika punya banyak duit. 😀

Sementara ini, saya sudah berhasil membeli Jingga, karya Marina S. Kusumawardhani – yang juga menulis 1.000 Dollar Keliling Eropa dalam 6 Bulan. Buku yang akan saya baca setelah menuntaskan Nasional.is.me-nya Pandji, Insya Allah.

Gusti Allah, semoga suatu saat nanti saya bisa menulis catatan perjalanan seperti penulis-penulis yang saya kagumi ini. 🙂

Iklan

37 thoughts on “Buku yang Ingin Saya Beli

  1. @Mbak Sitti: punya akun Goodreads, kan? Ntar di home (apa setting?) mbak bisa copas html untuk bikin bookshelf ini. Bisa dikustomisasi kok 🙂 Silakan diubek-ubek GR-nya.@Mas Tofan: matur tampiasih :)@Mbak Rahma: biar nggak penasaran, langsung sabet aja, Mbak. Insya Allah nggak rugi. Cara Agustinus mengemas tulisannya emang ‘ugh, wow!’ 😀

  2. Hari Senin kemarin, aku cari Meraba Indonesia di Gramedia Expo, belum ke luar, Fatah. Padahal aku juga ngincer buku ini. Akirnya dapatnya Ekspedisi Jejak Peradaban NTT, isinya sepertinya menarik.

  3. @Mbak Helene: tapi, bakal dikirimin kan sama saudaranya Mbak ke Perancis? Kalo iya, saya nebeng yak, masuk dalam paketnya 😀 Ekspedisi Jejak Peradaban NTT ditulis siapa, Mbak?@Uci: untuk saat ini, stok novel masih banyak di kamar, Ci. Ada sih yang bikin mupeng. Tapi, aku masih memprioritaskan buku2 catatan perjalanan :)@Mbak Dee: hehehe…kalo untuk luar Jawa biasanya seminggu/2 minggu setelah distribusi se-Jawa. Gimana, udah kelar kah proyeknya, Mbak? Semangat Agustus!!! 🙂

  4. @Cek Yan: betul sekali. Perjalanan Marina ke India dan Thailand. Saya mengincarnya udah lama karena memang jatuh hati pada tulisannya yang kontemplatif dan penuh pemikiran dalam 🙂

  5. lafatah said: Gusti Allah, semoga suatu saat nanti saya bisa menulis catatan perjalanan seperti penulis-penulis yang saya kagumi ini. 🙂

    aamiin aamiiinn…ditunggu dengan amat sangat, tah 🙂

  6. lafatah said: Oya, saya lebih suka format dan ukuran Journey to Iran tinimbang edisi sebelumnya 🙂

    itu urusan penerbitnya, sy ga ikut2an ngurusin..kayaknya yg dulu salah strategi..:)

  7. dieend18 said: pengen bgt baca yg nomer 1… moga2 udah masuk di gramed sini. disini biasanya telat kalo ada buku baru…

    Jangan beli mbak. Betul saya sarankan jangan. Mbak kan yang menang award konten Catatan Perjalanan di ultah MPID kan?

  8. @Mbak Dina: mungkin karena waktu buku pertama keluar, belum banyak buku-buku sejenis ya? Jadi, belum ada referensi lain untuk mengonsep penampilan bukunya 🙂 Beneran, yang ini lebih nyaman dilihat. Gemuknya, jenis kertas, dan kaver. Segerrr :)@Mbak Evia: Makasih, Mbak, atas ralatnya. Oya, waktu ngetik ‘Meraba Indonesia’ di google, blog sampeyan di posisi teratas yo. Mantep! Sudah pesan untuk dikirim ke Duluth? :)@Mbak Gita: Yuk, ibunda Chacha kita serbu toko buku bareng-bareng. Bawa termos, makanan pembatal (pembuka) puasa, dan tikar ya. Gelesor di dekat rak buku-buku sambil ngabuburit 😀 *numpang baca* hahaha…Matur tampiasih doanya :)@Mbak Desi: Siapa yang gajian? Ini bakal jadi oleh2ku dari Bandung yo, Mbak? 😀 😀

  9. lafatah said: Gelesor di dekat rak buku-buku sambil ngabuburit 😀 *numpang baca* hahaha…

    hahahaha.. jadi inget cha2.kalo udah ngedeprok di tobuk, samping rak buku anak2.. betah berjam2 🙂

  10. Blm diulas :DSkrg bukunya lg dipinjem, heheAku cuma kasi bintang 5Moga kpn2 bs ngula, hehe.Pokoknya bagus deh, tah. Beneran kayak diajak jalan2, jalan2 sekaligus eksplorasi, dll. Beli beli, hehe.

  11. lafatah said: @Mbak Evia: Makasih, Mbak, atas ralatnya. Oya, waktu ngetik ‘Meraba Indonesia’ di google, blog sampeyan di posisi teratas yo. Mantep! Sudah pesan untuk dikirim ke Duluth? 🙂

    O ya???Wahh surprise :))Yunus & Husnil pasti seneng deh.

  12. @Mbak Gita: Saya suka gemes sama anak kecil yang bermain-main di antara rak buku. Ambil buku-buku warna menarik yg mereka sukai. Lalu, nunjukin ke papa atau mamanya. Sambil berkeliaran ke sana ke mari. Ntar kalo punya anak sendiri, akan saya lepas kayak gitu. Wkwkwk… @Mbak Novi: tuh kan makin meracuni saya buat beli? Wkwkw… Baca epilog tulisannya saja bikin saya tersentuh. Agustinus, sejauh-jauhnya pergi, tetap dapat guyuran doa dari ibunya :)@Mbak Evia: hehehe… Bedah bukunya hari ini di Jogja. Saya sih nunggu yang di Surabaya aja. Biar sekalian bisa nodong tanda tangan penulisnya 🙂 Eh, saya sempat lihat FB Mbak waktu ngomen di notes-nya Mas Husnil, kalo gak salah. Belum saya ‘add as friend’ 😀

  13. lafatah said: Sudah pesan untuk dikirim ke Duluth? 🙂

    Sudah dunks. Pesannya jauh sebelum bukunya terbit dengan disertai ancaman, awas kalau gak dikasih tanda tangan. xixixixixixi.Jawabannya: iya deh, bila perlu dikasih ttd Dewi dan cap jempolnya Neira. kwkwkwkwkwkwk..Notes:Dewi nama istrinya Yunus sekaligus manajernya. Neira nama anak mereka.

  14. lafatah said: Eh, saya sempat lihat FB Mbak waktu ngomen di notes-nya Mas Husnil, kalo gak salah.

    Jarang komen Tah. Lebih sering komunikasi lewat inbox, ketok gendhenge. xixixixi…

  15. enkoos said: Jangan beli mbak. Betul saya sarankan jangan. Mbak kan yang menang award konten Catatan Perjalanan di ultah MPID kan?

    jangan beli…?! ini udah mupeng bnget ama bukunya mbak… atau mbak evia mau ngirimin buat saya kah…?! hehehehe….

  16. lafatah said: @Mbak Dee: hehehe…kalo untuk luar Jawa biasanya seminggu/2 minggu setelah distribusi se-Jawa. Gimana, udah kelar kah proyeknya, Mbak? Semangat Agustus!!! 🙂

    Insya Allah weekend ini aku kirim ke Putri…. udah tinggal finishing aja… kemaren sempat molor lagi, hehehe….

  17. dieend18 said: jangan beli…?! ini udah mupeng bnget ama bukunya mbak… atau mbak evia mau ngirimin buat saya kah…?! hehehehe….

    no comment. gak surprise ntar.tunggu aja pokoknya ya :)) dan jangan beli daripada nanti nyesel loh.

  18. lafatah said: @Mbak Helene: tapi, bakal dikirimin kan sama saudaranya Mbak ke Perancis? Kalo iya, saya nebeng yak, masuk dalam paketnya 😀 Ekspedisi Jejak Peradaban NTT ditulis siapa, Mbak?@Uci: untuk saat ini, stok novel masih banyak di kamar, Ci. Ada sih yang bikin mupeng. Tapi, aku masih memprioritaskan buku2 catatan perjalanan :)@Mbak Dee: hehehe…kalo untuk luar Jawa biasanya seminggu/2 minggu setelah distribusi se-Jawa. Gimana, udah kelar kah proyeknya, Mbak? Semangat Agustus!!! 🙂

    Boleh….,hehehehehehe. Penulisnya Ekspedisi Jejak Peradaban NTT Atika Walujani Moedjiono, penerbitnya Kompas.

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s