Kenapa (Tidak) Mudik?

Kenapa tidak mudik?
Ini keinginan saya sendiri. Selain alasan liburan yang hampir 2 bulan di rumah, mulai akhir Mei – Juli kemarin. Duit mudiknya juga mending saya pakai untuk kebutuhan lain. Beli buku, mungkin. Kalau orang tua sih berpesan, kerjakan skripsi di Surabaya saja. Mungkin setelah melihat anaknya ini tidak banyak progress skripsi juga suka keluyuran kalau di rumah

Lantas, apa yang dikerjakan kalau tidak mudik?
Jalan-jalan. Tidur. Baca buku.

Skripsi?
Sebentar dulu. Belum habis saya menyebutkan. Selain jalan-jalan, tidur, dan baca buku, saya juga keluyuran, mbangkong, dan gentayangan di toko buku.

Lha, apa bedanya?
Silakan temukan sendiri.

Apa orangtua ikhlas kamu tidak pulang kampung?
Sepertinya demikian. Bapak sampai-sampai mengirimkan duit dan meng-sms: “duitnya dipakai untuk lebaran.” Indikasi rela? Ya!

Duitnya kamu pakai beli apa?
Justru itu. Saya malah bingung sendiri. Tidak mungkin bapak mengirimkan duit hanya dihabiskan untuk merayakan lebaran. Ini bahasa halus bapak untuk menyatakan bahwa itu duit sangu bulan September.

Tidak pengin beli baju lebaran?
Saya cukup puas melihat orang-orang yang sibuk belanja baju lebaran. Memenuhi toko-toko dan mal. Sungguh, saya bingung kalau urusan belanja baju. Bukan passion saya.

Lalu?
Duitnya saya pakai beli makanan. Awal bulan sampai jelang akhir Ramadan ini, saya cukup mengekang diri untuk tidak foya-foya membeli makanan. Nah, mumpung lagi ada duit, saya puas-puasin deh beli makanan.

Biar keesokan harinya bisa gemuk?
Kamu ngejek, ya? Tapi, kalau kamu sungguhan, saya anggap saja sebagai doa.

Ada yang mau Kamu ceritakan lagi?
Oya, berhubung saya masih puasa besok, malam ini saya membeli dua bungkus nasi. Satu nasi padang. Sudah habis saya makan tadi. Satu lagi nasi penyet ikan. Bekal makan sahur. Saya pikir, makan buka puasanya telat sekali. Sudah hampir jam 12 malam. Tapi, tidak apa-apa. Belum terlalu kenyang kok ini.

Kesanmu tentang Idul Fitri tahun ini?
Untuk pemerintah, jangan sering-sering bikin bingung rakyat dong. Memang sih, perbedaan itu rahmat. Tapi, ada beberapa kasus yang tidak bisa dipecahkan begitu saja dengan menentukan jatuhnya Idul Fitri ini. Misalnya, batas akhir pembayaran zakat fitrah, haramnya puasa pada 1 Syawal, juga kasus teman yang bingung akankah puasa besok karena dia dijadwalkan untuk menyampaikan khutbah Iedul Fitri besok.

Tapi, saya sendiri sih ikut pemerintah saja. Dan, lihat lingkungan sekitar saya. Kebetulan sih mereka masih akan puasa besok. Kan, nggak asyik tuh shalat Idul Fitri sendirian. Meskipun hukumnya sunnah sih.

Untuk pemerintah, keep up the good work! Saya tahu penentuan ini tidaklah mudah. Kami, masyarakat awam, butuh pedoman. Kebetulan saya sendiri tidak memahami ilmu astronomi untuk menentukan hilal dengan ru’yah dan hisab. Jadi, kami serahkan urusan ini padamu, hai pemerintah. Sehingga, kalau pun Tuhan kurang berkenan, ada yang menanggungnya terlebih dulu


Iklan

24 thoughts on “Kenapa (Tidak) Mudik?

  1. Selama masih di Indonesia dan masih bisa mudik, mudiklah. Nanti kalau udah di Italia, Rusia, Istanbul, atau bahkan Zimbabwe susah pulang lho! *lebay*tapi kalau bapak yang menyarankan untuk tetap tgl d Surabaya demi skripsi, ya sudah gapapa. *bijak*

  2. @Mas Iqbal: sekarang lagi di Pasuruan dong, Mas? Kok bisa sahurnya mie instan? Berarti masih di Bontang ya? Atau lagi di bandara? #di mana-mana boleh, kan udah gedhe :p*salaman sek karo Mas Iqbal*@Cek Yan: suka ya sama kalimat terakhir? Nggak gratis lho sukanya. Kudu mbayar pajak suka. Hahaha… *jadi ingat kejadian ngenes tadi malam* Taqobbalallahu minna waminkum ya semuanya :D@Mbak Anne: Selamat lebaran juga, Mbak πŸ™‚ Semoga kita mendapatkan keberkahan Ramadan tahun ini dan disamperin Ramadan taun depan πŸ™‚ Amiiin…@Sisteeergh: Aku mau ke Rusia sama Timbuktu? Italia juga boleh. Vanuatu juga gak apa-apa deh… *maruk* hahaha… Makasih ya buat nasihat bijaknya. Insya Allah, Indonesia akan selalu saya sempatin mudik kalau tinggal di luar negeri nanti… *ini songong apa sok sih???* πŸ™‚

  3. Kalau ga mudik tuh mang paling enak bli banyak makanan, ngedem dikamar, makan sambil baca buku dan nonton. Hahaha, asyiik, kalo ga jalan2 sendiri. Met lebaran besok ya Tah.

  4. Nina: Iya, Nin. Insya Allah November nanti dweh *ikutan pake dweh* πŸ˜€ πŸ˜€ Sebelum janur kuning berkibar di ufuk timur, kita bisa kopdar kok…wkwkw… Taqobbalallahu mina wa minkum :)@Mbak Pipet: Waaah… Ini nih ahli nggak mudik. Wkwkw… Udah berpengalaman banget ya, Mbak. Siiiip deh! Kita memang sehati, ternyata. Sehati dalam menghidupkan mudik :D@Mbak Una: Lho, justru mereka yang datang dari luar Jawa, entah dengan maksud belajar atau bekerja di Jawa, juga suka mudik lho. Pulang ke daerah mereka di momen yang langka itu (sekali setahun). Teman2 saya juga banyak menjadikannya sebagai titik balik kampung setelah setahunan di kampung orang πŸ™‚ Anyway, Mbak Una mudik nggak nih?@Cek Yan: Pajak sukanya 2,5% saja. Krik krik krik…kok kayak zakat fitrah ya? Hehehe… Jujur ya, saya nggak punya dompet. Jadi, sebenarnya, apa yang Cek Yan liat, hayooo??? :pKejadian ngenes tadi malam itu, seorang bocah cewek yang tiba-tiba nodong saya. Minta bayar parkir. Dia minta 2 ribu. Gila! Anaknya masih belum masuk SD, kalo dilihat-lihat, tapi kok tongkrongannya malak banget. Gayanya minta juga bikin saya gemes. Eh, saya ajaklah dia ngobrol. Ibunya di mana blablabla. Ngakunya ibunya di Malaysia. See? Ini skenario basi dan saya nggak percaya. Terus, saya kasih deh tuh bocah duit 2 ribu. Ngambil duitnya pake tangan kiri dan kok dia malah ngatain saya pelit. Benar2 minta dijitak tuh bocah! Pengin saya setrap, suruh garuk-garuk badan gajah.

  5. Mudik pun perlu digosipin yak? Hahahah… Oke, dweh, Nin. Gara-gara ngobrolin mudik sama kamu, aku jadi pengin makan opor ayam sama ketupat nih! πŸ˜€

  6. Ngak. tinggalnya di rumah sndiri sama saudara2. Orang tua yang kerja di luar makassar.. hehehe. udah 4 tahun lebaran di makassar. pas blm kuliah, lebarannya di daerah kok. tempat orang tua kerja.. ^___^

  7. @Aya: ooo… Paham deh sekarang. Yang penting bisa kumpul terus di momen bahagia nan langka ini ya :)@Mbak Pipet: iya, sepi… Hiks! Ada sih teman di Surabaya yg ngajakin mudik ke keluarganya di kampung. Tapi, gak asyik ah! Jadi kambing congek ntar saya πŸ˜€ Ada juga yang ngajakin main ke rumahnya, makan2, tapi ia lebaran hari ini, saya besok. Pending deh πŸ˜€

  8. Aku juga pernah mudik ke rumah teman kos, untung aja mereka sibuk ada toko oleh2 jadi rame pas lebran dan bisa bantu2, jadi ada kesibukan. Ya udah besok silaturrahim aja ke rumah temen masih banyak makanan kok pasti. hahaha

  9. Oalahhh… kukira cuma orang Jawa thok. Aku nggak mudik (yeah dan nggak dapet THR juga dari sodara-sodara hahaha), bosen juga tahun ini ke Jogja udah empat kali. Jakarta sepi ini, enakkk… πŸ˜€

  10. @Mbak Pipet: hehehe… Iya, dia udah woro-woro demikian. Diminta main ke rumahnya karena banyak stok makanan khas lebaran. :D@Mbak Una: hehehe…sesekali mudik ke luar Jawa, Mbak. Dan lewat jalur darat. Seru deh! Pertanyaannya: mudik ke mana? Jawab sendiri ya… Atau ke luar negeri sekalian? Kali aja jodohnya dari sono πŸ™‚ :)Jakarta lengang banget ya? Bisa skate-boarding sepuas-puasnya di jalan rayanya πŸ˜€

  11. lafatah said: Kali aja jodohnya dari sono πŸ™‚ πŸ™‚

    AMIINNN! Mau jodoh buleeee… *eh.Pengen sih lihat lebaran di negara lain kayak Brunei, Malay, atau Singapore. Tapi kapan ya… :sLengang sayangnya aku ga bisa main skateboard.

  12. sittisadja said: AMIINNN! Mau jodoh buleeee… *eh.Pengen sih lihat lebaran di negara lain kayak Brunei, Malay, atau Singapore. Tapi kapan ya… :sLengang sayangnya aku ga bisa main skateboard.

    Amin ya Robbal ‘alamiiin…Semoga doa Mbak diijabahi ya :))Eh, kalo kita yang kriwil2 gini, cucok kayaknya main skate-board! haha

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s