Paket ‘Cinta’ dari Perancis dan Tangerang


Alhamdulillah…

Berbulan-bulan setelah pengumuman pemenang lomba resensi “Memburu Fatamorgana” yang diadakan oleh Mbak Helene, akhirnya hadiah berupa kaos dan souvenir pun sampai di kontrakan saya, Sabtu (24/09) kemarin.


Waktu yang lama, saya bisa memaklumi. Karena ketika Mbak Helene hendak pulang ke Indonesia, isi bagasinya harus dikurangi di bandara. Sejatinya hadiah yang sudah disiapkan Mbak Helene pun harus ditahan di Perancis. Errr.. Benar kan gitu, Mbak Helene?


Bulan Juni kemarin pun, saat Mbak Helene sedang di Indonesia – jalan ke Maluku, saya justru lagi pulang kampung. Kami pun urung bertemu. Saya balik ke Surabaya, Mbak Helene bersiap balik ke Perancis. Sehingga, hadiahnya pun dititip di keluarganya di Surabaya.



Saya dan salah satu anggota keluarga Mbak Helene sempat kontak-kontakan. Karena hadiah yang sudah dikirim, dikembalikan lagi oleh kurirnya. Alasannya sih, nggak ada orang yang ditemui di kontrakan. Duh, kenapa petugasnya nggak berinisiatif untuk menelepon saya ya? Padahal no. hp saya tercantum di paketnya…

Kami janjian bertemu. Saya yang langsung ke Ketintang. Tapi, pas hari-H saya sedang keluar dan lupa. Minggu depannya lagi saya nggak bisa karena nggak ada motor teman kontrakan yang bisa dipinjam.



Namun, dua minggu berselang, tepatnya Sabtu (24/09), paket itu pun tiba juga di kontrakan saya. Isinya kaos biru. Warna favorit saya.

Ada lagi souvenir bermagnet. Bisa ditempel di kulkas. Berhubung di kontrakan saya tidak ada kulkas, jadi saya titip di kulkas tetangga saja.


Nah, Sabtu dapat kaos dan souvenir, Senin lusa (26/09) saya dapat paket buku dari Mbak Gita.



Beberapa hari sebelumnya, Mbak Gita tiba-tiba mengirim sms. “Tah, mau 9 Weddings and A Wish Ifa Avianty atau Black Beauty?” Saya yang sedang mencuci baju, tak perlu berpikir lama membalas, “Dalam rangka apa, Mbak? Saya pilih Black Beauty saja.”



Ternyata, Mbak Gita yang baik hati tidak hanya mengirimkan Black Beauty tapi juga Keliling Indonesia: Dari Era Bung Karno Sampai SBY. Horeeeeeee… Buku kedua salah satu incaran saya di toko buku. Ya, karena beberapa tahun belakangan ini, saya demen membaca buku bertema perjalanan. Saat ini saja sedang membaca Travel in Love, kisah perjalanan sepasang jurnalis keliling Daratan China. Bukunya diterjemahkan langsung dari bahasa Mandarain.

Harus saya akui, membaca buku-buku tersebut memacu saya untuk keliling dunia. Setelah kelar mengudap Meraba Indonesia dan lolos ACI Detikcom, maka saya pun mencoba merajut perjalanan panjang saya itu di wilayah Indonesia dulu. Buku kiriman Mbak Gita ini makin menambah semangat saya untuk menjelajahi negeri sendiri.



Bismillahirrahmanirrahim… Mulai membaca dan ‘membaca’ πŸ™‚

Terima kasih, Mbak Helene dan Mbak Gita. Semoga A
llah memberikan rezeki yang melimpah dan berkah untuk Mbak berdua.



Iklan

36 thoughts on “Paket ‘Cinta’ dari Perancis dan Tangerang

  1. Iya, Tah, harusnya kado-kado utk peserta lomba berangkat bulan Fer, utk pengumuman bln Apr, tp insiden di bandara itu. Eh….sampai di Ind, tetep aja, hrs tertahan tuh kado, pingin ketemuan ama dirimu, jadwalnya gak pas, sekarang diriku lega, nggak punya utang. Seneng, kalo ternyata biru adalah warna favorit kamu, mudah-mudahan ukurannya juga pas, ya….

  2. lovusa said: hihihihi.. waktu sms itu.. fatah lagi nyuci tho. aku lagi nyetrika πŸ˜€

    Sama-sama bergelut dengan pakaian :))) Mbak, kok kepikiran mengirimkan buku ini? πŸ™‚ Impromptu?

  3. nonragil said: Seneng, kalo ternyata biru adalah warna favorit kamu, mudah-mudahan ukurannya juga pas, ya….

    Pas. Cocok. Bahannya juga enak di badan. Menyerap keringat. Adem. Mmmm… Apalagi ya? Namun, saya kelihatan makin ramping saja. Hahaha… Ntar saya bawa ah jalan-jalan di Babel. Cocok untuk berkelana siang-siang :)))

  4. lafatah said: Duh, kenapa petugasnya nggak berinisiatif untuk menelepon saya ya? Padahal no. hp saya tercantum di paketnya…

    Hwoooohhh… ternyata ngalamin juga yah bro?? 2 paket ku blom dateng *hiks*… semoga nyampe dengan selamat 😦

  5. mahasiswidudul said: Hwoooohhh… ternyata ngalamin juga yah bro?? 2 paket ku blom dateng *hiks*… semoga nyampe dengan selamat 😦

    Iya… Sebelumnya juga pernah, tapi sama pihak TI*I-nya, saya ditelpon, kapan bisa diambil blablabala…Berhubung saya sedang di Lombok waktu itu, jadi ya sudah… Saya titip dulu di mereka. Alhamdulillah, amanah :)Semoga paketmu cepat sampai ya… πŸ™‚

  6. lafatah said: Iya… Sebelumnya juga pernah, tapi sama pihak TI*I-nya, saya ditelpon, kapan bisa diambil blablabala…Berhubung saya sedang di Lombok waktu itu, jadi ya sudah… Saya titip dulu di mereka. Alhamdulillah, amanah :)Semoga paketmu cepat sampai ya… πŸ™‚

    Hooooo… gitu? enak sih bisa nitip, lah ini dibalikin ke kantor pusat *ngiiikk*… Kapan balik ke lombok bro? πŸ˜€

  7. @Cek Yan: Mbak Gita juga memberi alasannya demikian. Sengaja memilihkan buku karangan wartawan gaek ini :)@Mbak Yana: hehehe…hadiahnya juga buku, sebenarnya. Tapi, dikirimkan sama penerbit Imania, di mana ‘Memburu Fatamorgana’ bernaung. Dan, itu buku yang sama πŸ™‚ @Mbak Rien: Terima kasih, Mbak, atas doanya. :)@Nina: Iya ya… Padahal kalau memang no.yang dituju tercantum, bisa langsung koling aja. Apa jangan2 masalah keamanan juga ya? Siapa tahu alamat tujuan memang fiktif (karena ngirim barang terlarang) dan hanya bisa disampaikan setelah menghubungi yang dituju. Ini keamanan tukang kurirnya. Jadi, dikembalikan saja ke pusat. Eh, tapi alasan saya ini berlebihan ya? Hehehe… Saya pulang November nanti, Insya Allah. Kopdar yaaaa πŸ™‚ @Mbak Desi: mau cuci sendiri. Terpisah dari baju2 yang lain. Hehehe… @Mbak Tin: Selalu semangat sama buku traveling. Apalagi tiap ke toko buku, nggak lupa main ke rak pariwisata. Siapa tahu ada buku baru. Disambi ngecek buku sendiri :p@Mas Suga: Siiiippp! Keren emang, Mas. Makanya, langsung saya pakai hari Senin kemarin ke kampus. Hheheh… Amin ya robbal ‘alamin… Makasih atas doanya, Mas. Semoga Allah mengabulkan πŸ™‚

  8. @Mas Tofan: horeeeee…alhamdulillah yah… *nggak pake ‘sesuatu banget’* :D@Mbak Una: Iya nih… Alhamdulillah…buku buku buku. Saya makin gila… #lebay :D@Mbak Gita: hehehehe… Fatah banget! Saya jadi pengin dengar Mbak ngomong gitu. Pasti bikin saya makin sumringah. Sekali lagi *ngomong pake megafon*… Fatah banget!!! Alhamdulillah…puas. πŸ˜€

  9. Hehehe… ini tumben paket gak nyampe bro.. kemungkinan karena pas kurirnya dateng, sekeluarga lagi pulang karena nenek meninggal… padahal mah biasanya kurir mondar mandir di depan rumah :pPasti donk kopdar… hihihi πŸ˜€

  10. @Nina: hehehehe… Kalo pun balik ke pusat, ya pasti akan dibalikin lagi ke Nina. Tunggu sahaja… πŸ˜€ :D@Mbak Febi: Saya mimpi apa, ya? Sebenarnya lebih penasaran lagi, Mbak Gita mimpi apa ya? Hehehe…

  11. Hehehe… Nggak apa-apa kok, Mbak Cimi. Kemarin pas ketemu di Cakra, kamu sibuk. Aku juga cabut. Dan, kita nggak kontak lagi. Padahal aku juga sudah janji untuk memberi bukuku padamu.Summer tahun depan pulang kan? πŸ™‚ Mudahan pas waktunya kita bisa ketemu lagi.

  12. Eh tau gak, Helene omahe cedek karo omahe ibuku di Babatan. Dirimu pernah ke Babatan juga kan? Tengah malam sepeda motoran mboncengin orang ranselan πŸ˜›

  13. @Mbak Evia: hehehe…pasti dongs. Akan saya pake jalan-jalan nanti. πŸ˜€ Eaaa…tetanggaan ternyata. Sudah tetanggaan, tapi sama-sama merantau di benua berbeda. Ketok ‘struggle’ dua mbak iki πŸ™‚ Aku kalau ke rumah sampeyan lagi, Insya Allah masih ingat :)@Cak Harry: Amin ya robbal ‘alamin, Cak. Kamu juga ya, masuk Cooking Academy impianmu. Heh, bener tho jenenge cooking academy? Di mana pula itu? Heuheu… Kamu juga ntar tukeran kaos, Cak. Semangaaaat!

  14. lafatah said: Summer tahun depan pulang kan? πŸ™‚ Mudahan pas waktunya kita bisa ketemu lagi.

    I’ll be home before new years.. Kan programku udah mau selesai. Minggu depan seminar akhir thesis.. Wish me luck ya πŸ™‚

Sila Urun Tutur

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s